Friday, 7 Zulqaidah 1439 / 20 July 2018

Friday, 7 Zulqaidah 1439 / 20 July 2018

In Picture: Masjid Jami Angke Al Anwar (1)

Rabu 29 November 2017 17:06 WIB

Rep: Mahmud Muhyidin/ Red: Yogi Ardhi Cahyadi

Foto: Mahmud Muhyidin

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masjid yang berusia 250 tahun ini masih  bediri kokoh di tengah pemukiman padat Kota Jakarta. Resminnya masjid ini bernama Masjid Al-Anwar tetapi masyarakat lebih mengenal dengan nama Masjid Jami Angke. Sesuai nama masyhurnya masjid ini terletak di Jalan Tubagus Angke, Kampung Rawa Bebek, Kacamatan Tambora, Jakarta barat. 

 

 

Didirikan pada tahun 1761 masjid tersebut oleh seorang wanita keturunan Tionghoa Muslim dari Tartar bernama Ny. Tan Nio yang bersuamikan orang Banten. Tan Nio masih memiliki hubungan kekerabatan dengan Ong Tin Nio, Istri Syarif Hidayatullah. 

 

Mesjid ini dirancang oleh arsitek Tionghoa, Syaikh Liong Tan. Karena itulah pengaruh arsitektur Tiongkok juga ada pada bangunan Masjid Jami Angke tersebut. Makam-Makam para pejuang dulu berada di sekitar masjid tersebut. 

 

Bagunan dengan nuansa Tiongkok, Eropa, Bali, dan Jawa terlihat dari segi arsitektur masjid, jåendela masjid berteralis yang mengingkatkan gaya rumah belanda. Gaya arsitektur Tiongkok juga telihat pada sokoguru masjid tersebut. Mihrab dengan gaya Moorish, gaya tersebut mengingatkan gaya arsitektur Belanda di Jakarta.

Sumber : Republika Foto

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA