Saturday, 8 Zulqaidah 1439 / 21 July 2018

Saturday, 8 Zulqaidah 1439 / 21 July 2018

In Picture: Nestapa Nelayan Kerang Hijau Muara Angke (Bagian Dua)

Rabu 26 April 2017 22:03 WIB

Rep: Wihdan Hidayat/ Red: Yogi Ardhi Cahyadi

Foto: Wihdan Hidayat/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pesimisme tersirat dari beberapa nelayan yang dijumpai di sana. Pasalnya, kerang hijau menjadi ujung tombak perekonomian sudah runtuh produktifitasnya. “Sejak ada proyek pulau reklamasi ternak kerang hijau habis,” ujar Syarief yang dijumpai di sana. Sejak ada proyek rekalamasi ternak kerang hijau tidak dierbolehkan lagi. Tiga Ribuan peternak kerang hijau harus menghentikan produksinya di tepian Pantai Muara Angke. Dan lokasi tersebut sudah diurug menjadi sebuah pulau baru.

 

 

 

 

 

“Dulu mengambil kerang hijau hanya di bibir pantai, sekarang harus sampai Tanjung kait Serang,” lanjut Syarief. Produksi kerang hijau ratusan ton setiap hari ambruk dalam sekejap. Beban produksi yang tinggi tidak sebanding dengan tangkapan menjadi penyebab turunya penghasilan di sana. Sebelum reklamasi dalam sehari pengasilan mencapai Rp 100 ribu hingga Rp 200 ribu per hari. Kini, penghasilan hanya cukup untuk bertahan hidup saja.

Sumber : Republika Foto

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA