Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

Friday, 6 Rabiul Awwal 1442 / 23 October 2020

7 Cara Bijak Bersosmed

Sabtu 24 Nov 2018 22:02 WIB

Red: Didi Purwadi

Media sosial

Media sosial

Foto: pixabay
Pengguna sosial media sebaiknya tidak mengunggah sosial media saat tengah emosi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pendiri Gerakan #BijakBersosmed, Enda Nasution, mengatakan makin banyaknya jumlah pengguna internet di Indonesia, akan membuat informasi di media sosial semakin beragam. Karena, laporan Hootsuite pada Januari 2018 menyebut 98,7 persen dari total 131,7 juta pengguna internet di Indonesia itu adalah pengguna aktif media sosial.

''Karena itu, pengguna internet diharapkan bijak dalam bersosial media,'' kata Enda saat mengisi sesi di acara Siberkreasi Netizen Fair 2018, di GBK Senayan, Jakarta, Sabtu (24/11).

Enda pun membagikan tipsnya. Ada tujuh cara yang bisa dilakukan agar bijak bersosial media secara tenang dan damai.

1. Pahami Platform
Menurut Enda, penting bagi pengguna sosial media untuk mengenal dan memahami karakter platform sosial media yang digunakan. "Pahami batasan-batasan misalnya batasan pengguna, misal di Instagram. Pahami juga kita mengaksesnya melalui smartphone, misalnya, bagaimana karakternya," ujar Enda.

2. Mengerti Penggunaannya
Meski komunikasi berada di dunia maya, saat bersosial media perlu memahami kepada siapa berinteraksi. Hal ini penting karena komentar di sosial media merupakan jejak digital yang dapat ditelusuri dan disimpan dan berpotensi untuk diviralkan.

''Kalau sama teman beda cara komunikasinya, dengan ke guru atau ke orang tua,'' kata Enda.

3. Mengerti Sisi Hukum
Adanya  Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) perlu diketahui agar pengguna sosial media tak terjerat hukum.

''Hampir setiap bulan ada kasus hukum yang melibatkan penggunaan sosial media,'' katanya. ''Selain ranah hukum, juga perhatikan ranah etika dalam media sosial. Sanksi sosial di-bully oleh netizen.''

4. Hati-Hati Dengan Emosi
Saat emosi, biasanya pengguna sosial media tidak berpikir ulang tentang apa yang ditulis atau diunggah. Oleh karena itu, sebaiknya tidak mengunggah sosial media saat tengah emosi.

5. Gunakan Akal Sehat
Enda juga mewanti-wanti agar pengguna sosial media tidak mengumbar informasi pribadi, seperti alamat rumah di akun sosial media mereka. Apalagi mengunggah KTP, yang sering kali dilakukan oleh remaja untuk memamerkan bahwa mereka sudah dewasa. Namun, hal ini justru dapat dijadikan celah untuk melakukan kejahatan.

Bedakan pula antara fakta dan opini. Konten negatif juga perlu dihindari, seperti SARA. Enda menekankan untuk lebih sensitif dengan identitas orang lain, termasuk latar belakang budaya.

Etika lainnya dalam bersosial media yang harus diketahui adalah tidak menjadikan sosial media tempat berkeluh kesah. "Jangan terlalu banyak mengeluh di sosial media, juga bullying, apalagi menjelek-jelekkan secara fisik," kata Enda.

6. Mengerti Mengapa Orang Menciptakan Hoax
Jangan mau dimanipulasi untuk menyebarkan informasi tidak benar atau membagikan hoaks, karena bisa saja itu adalah alat politik.

7. Mulai dari Diri Sendiri
"Semuanya capek mikirin orang, mengajari bijak bersosmed. Jadi, mulai dari diri sendiri saja," ujar Enda.

Saat menerima informasi, Enda menambahkan, ada baiknya untuk memeriksa informasi tersebut lewat beberapa platform, seperti Forum Anti Fitnah, Hasut dan Hoax di Facebook, situs cek fakta dan turnback hoax.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA