Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Dokter: Tak Semua Orang Butuh Veneer dan Kawat Gigi

Rabu 14 Nov 2018 16:59 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Alat peraga berbentuk gigi beserta aksesoris kawat gigi.

Alat peraga berbentuk gigi beserta aksesoris kawat gigi.

Foto: Antara/Dewi Fajriani
Veneer bisa membuat gigi dalam rusak dan kawat mempengaruhi fungsi pengunyahan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PB PDGI) drg Diono Susilo mengatakan bahwa kini sedang tren veneer dan kawat gigi. Padahal menurut dia tak semua orang membutuhkan proses veneer dan kawat gigi.

"Veneer merupakan tindakan memberikan lapisan luar pada gigi agar terlihat lebih putih," ujar drg. Diono saat ditemui usai konferensi pers peluncuran IDEC 2019 di Jakarta, Rabu (14/11).

Namun, ia mengingatkan mengenai risiko yang timbul pada gigi yang di-veneer, yakni gigi dalam menjadi rusak. Ia menyebut veneer itu dilakukan pada era 1990-an itu dengan memertimbangkan terdapat satu indikasi tertentu, seperti warna gigi tidak putih karena antibiotik.  

Demikian pula mengenai tren kawat gigi yang juga memengaruhi pada fungsi pengunyahan. "Bila pemasangan kawat gigi tidak tepat, maka gigi akan keluar," ucap drg. Diono. 

Oleh karena itu, ia mengingatkan, bahwa memperbaiki gigi atau warna jangan mengikuti tren yang ada. Akan tetapi lebih pada kondisi dan perlunya menggunakan veneer dan kawat.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA