Rabu, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 Desember 2018

Rabu, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 Desember 2018

Raja Ampat akan Wajibkan Wisatawan Gunakan Pemandu Lokal

Selasa 13 Nov 2018 12:02 WIB

Red: Ani Nursalikah

Keindahan bawah laut Raja Ampat dengan terumbu karangnya.

Keindahan bawah laut Raja Ampat dengan terumbu karangnya.

Foto: Antara
Aturan dibuat agar kelestarian terumbu karang tetap terjaga.

REPUBLIKA.CO.ID, WAISAI -- Pemerintah Kampung Arborek, Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat akan mengeluarkan kebijakan mewajibkan setiap wisatawan atau agen perjalanan menggunakan pemandu lokal. Kebijakan tersebut agar wisatawan yang melakukan aktivitas snorkeling dan berenang di kampung Arborek tidak menginjak terumbu karang yang telah dijaga masyarakat puluhan tahun.

Kepala Kampung Arborek Raja Ampat Daud Mambrasar di Waisai, Selasa (12/11), saat ini aparatur Kampung dan masyarakat setempat sedang menyusun aturan tersebut. Dia mengatakan, Arborek adalah Kampung wisata  yang memiliki terumbu karang  yang inda. Pesona laut kampung Arborek sangat diminati wisatawan, terutama mancanegara.

Menurut dia, terkadang ada perilaku wisatawan  yang tidak mau peduli dengan kelestarian alam sehingga seenaknya menginjak terumbu karang. Padahal, satu sentimeter terumbu karang untuk tumbuh kembali membutuhkan 10 tahun.

"Aturan ini dibuat bukan untuk membatasi wisatawan, tetapi untuk menunjang pariwisata berkelanjutan agar keindahan alam tersebut dapat dinikmati pula oleh generasi di masa yang akan datang," kata Daud.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Mengenang Tragedi Rawagede Karawang

Selasa , 11 Des 2018, 23:21 WIB