Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

Wednesday, 5 Rabiul Akhir 1440 / 12 December 2018

NTB Kembangkan 10 Desa Wisata Prioritas

Selasa 24 Oct 2017 16:11 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Yudha Manggala P Putra

Rumah Adat Desa Beleq di Sembalun. Ilustrasi

Rumah Adat Desa Beleq di Sembalun. Ilustrasi

Foto: Republika/Wihdan Hidayat

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) melalui Dinas Pariwisata NTB sedang fokus mengembangkan desa wisata. Ada sepuluh desa wisata yang kini menjadi prioritas.

Kepala Dinas Pariwisata NTB Lalu Muhammad Faozal mengatakan, NTB memiliki potensi besar dalam pengembangan desa wisata. Menurut Faozal, desa wisata yang ada di Lombok maupun Sumbawa menawarkan keragaman potensi yang bisa menjadi alternatif pilihan bagi para wisatawan kala berkunjung ke NTB.

"Pengembangan desa wisata linear dengan kebijakan pemerintah pusat dalam menumbuhkan semangat kepariwisataan juga harus membangun desa," ujar Faozal di Mataram, NTB, Selasa (24/10).

Dinas Pariwisata NTB bersama Dinas Pariwisata kabupaten/kota di NTB kini sedang memetakan desa-desa wisata yang siap "dijual" kepada wisatawan.

Faozal menjelaskan, untuk tahun ini ada 10 desa wisata yang menjadi prioritas, antara lain Tete Batu, Kembang Kuning, Sembalun, Sade, Aik Nyet, Sesaot, Kerujuk, Aik Berik, Mantar, dan Sambori. Ke-10 desa wisata prioritas ini, lanjut Faozal, mempunyai keragaman aktivitas wisata, mulai dari budaya, alam, hingga pertanian. "Mudah-mudahan 10 pilot project ini akan bisa menjadi acuan bagi desa wisata yang lain," ucap Faozal.

Faozal melanjutkan, pembenahan fasilitas dan atraksi merupakan hal yang wajib dilakukan desa wisata prioritas. Dinas Pariwisata NTB, kata Faozal, mendukung pengembangan desa wisata baik dari segi infrastuktur maupun promosinya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Mengenang Tragedi Rawagede Karawang

Selasa , 11 Dec 2018, 23:21 WIB