Kamis, 5 Zulhijjah 1439 / 16 Agustus 2018

Kamis, 5 Zulhijjah 1439 / 16 Agustus 2018

Misi Kebudayaan 'Wonderful Indonesia' Unjuk Aksi di Berlin

Kamis 11 Mei 2017 13:13 WIB

Red: Didi Purwadi

Pengunjung mencari informasi di Paviliun Indonesia bertema

Pengunjung mencari informasi di Paviliun Indonesia bertema

Foto: Antara/Zeynita Gibbons

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Kementerian Pariwisata (Kemenpar) menggelar kegiatan promosi Wonderful Indonesia di Berlin, Jerman. Kementerian di bawah komando Arief Yahya itu mengirimkan misi kebudayaan dan kesenian untuk mendukung dan mempromosikan tanah air Indonesia di Taman Bali, Marzhan, Berlin Timur, pada 9-10 Mei.

 

Deputi Pemasaran Mancanegara Kemenpar, I Gde Pitana, yang juga didampingi Asisten Deputi Pengembangan Pasar Eropa, Timur Tengah, Amerika dan Afrika Kemenpar, Nia Niscaya mengatakan, Taman Bali ini terletak di sebuah distrik di Marzhan, Berlin Timur. Taman Bali merupakan salah satu taman di "Berliner Gartenschau“ atau Berlin Garden Show yang didesain oleh Mr. Gottfried Funecke, yaitu sebuah taman wisata tempat untuk berrekreasi.

Taman ini menawarkan konsep hampir semua kebudayaan yang ada di dunia ini, seperti Chinese Garden, Japanese Garden, Balinese Garden, Italianise Garden, Oriental/Midle-East (Arabic) Garden, dan lainnya. ”Jadi sangat unik, karena taman wisata dunia ini diresmikan tanggal 9 May 1987 dalam rangka perayaan ulang tahun kota Berlin yang ke 750 tahun. Kita tebarkan pesona kita di Taman ini,” ujar Pitana.

Sementara, Nia mengatakan Kemenpar berharap kegiatan di Taman Bali ini bisa mempresentasikan eksistensi Indonesia secara tepat. Acara ini diharapkan juga bisa mendatangkan apresiasi masyarakat luas di seluruh dunia dan Jerman khususnya.

”Indonesia sebagai destinasi pariwisata dengan branding Wonderful Indonesia juga semakin dikenal luas di peta kepariwisataan dunia, dan pada gilirannya akan meningkatkan kunjungan wisatawan mancanegara (khususnya pasar Eropa) ke Indonesia. Ini golnya yang kami kejar,” tambah Nia. Ia pun mengatakan bahwa salah satu eksistensi bangsa di mata dunia dapat diukur dari representasi kebudayaannya di tingkat internasional serta citranya yang dikenal luas secara internasional.

 

20 Juta Wisman

Sektor pariwisata Indonesia saat ini tengah berupaya untuk merealisasikan target 20 juta wisatawan mancanegara (wisman) pada 2019. Target yang harus dicapai untuk menyetarakan Indonesia sebagai tujuan utama wisman di antara negara-negara Asia Tenggara.

Tahun 2016, sektor pariwisata telah mencapai pertumbuhan yang cukup fenomenal di mana jumlah wisman di Indonesia mencapai 12 juta orang. Jumlah tersebut meningkat 20% dalam satu tahun dari 10,4 juta pada tahun 2015.

 

”Untuk Jerman sendiri, diproyeksikan jumlah wisatawan yang akan mengunjungi Indonesia di tahun 2017 akan mencapai 306.000, atau meningkat 58.5% dibandingkan 193.000 di tahun 2015,” beber wanita kelahiran Bandung itu.

Nia menambahkan bahwa diperlukan strategi bersama yang integratif dan melibatkan elemen masyarakat untuk dapat mencapai target 20 juta wisatawan di tahun 2019.

 

Nah, tentunya berbagai upaya dilakukan pemerintah dan industri untuk memasarkan pariwisata Indonesia. Keikutsertaan pada pameran pariwisata, pagelaran budaya, festival maupun pemasangan iklan di media merupakan salah satu cara yang ditempuh guna mencapai target tersebut,” katanya.

 

Nia memberikan contoh, seperti misalnya keterlibatan Kemenpar dalam International Türismus Boerse (ITB) Berlin merupakan bursa pariwisata terbesar dunia, Frankfurt Book Fair di Frankfurt, Internationales Garten Austellung (IGA) 2017 di Berlin dan Festival Europalia pun juga pada akhirnya menargetkan untuk mengundang wisatawaan mancanegara ke Indonesia.

 

Menteri Pariwisata, Arief Yahya menambahkan, semua promosi harus sejalan dengan upaya peningkatan pencitraan pariwisata Indonesia melalui “branding” Wonderful Indonesia untuk pasar pariwisata mancanegara manapun. ”Maka diperlukan penguatan promosi. Penguatan promosi harus bisa meningkatkan awareness pasar internasional tentang potensi kepariwisataan Indonesia,” kata Menpar Arief Yahya.

Sumber : Kemenpar
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Jembatan Rubuh di Italia, Puluhan Tewas

Rabu , 15 Agustus 2018, 23:34 WIB