Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Salah Mendengarkan Lagu, Inilah Dampak Buruknya Bagi Anak

Kamis 31 May 2012 09:43 WIB

Rep: desy susilawati/ Red: Heri Ruslan

Sampul depan buku 360 Pekan Masa Keemasan Anak, Hanya Sekali Seumur Hidup.

Sampul depan buku 360 Pekan Masa Keemasan Anak, Hanya Sekali Seumur Hidup.

Foto: Al-mawardiprima.co.id

REPUBLIKA.CO.ID, Lihatlah daftar lagu di music player anak SD zaman sekarang. LMFAO, Bruno Mars, dan Adele berderet antre untuk diputar.

Sekilas, mereka nampak pintar karena mampu menghafal lirik dan menyanyikannya dengan irama yang tepat. Mereka juga terlihat keren dengan headphone di kepala mungilnya.

Pertanyaannya, apakah lagunya cocok untuk konsumsi si kecil?

“Belum tentu,” jawab psikolog, Elly Risman.

Dalih termudah tentu menyalahkan ketiadaan lagu anak. Tak seperti era tahun 1990-an, belakangan segelintir sekali lagu untuk anak. Industri musik lebih suka menggarap tema dewasa.

“Lagunya gencar sekali diperdengarkan lewat berbagai media, terutama radio dan TV,” urai Ketua Yayasan Kita dan Buah Hati ini.

Kendati demikian, tugas orang tua tetap sama. Mereka berkewajiban mendampingi dan memasok lagu yang bermakna positif bagi anandanya. Ingatlah, di usia SD, anak belum matang secara emosional. Mereka memerlukan bantuan orang tuanya untuk memilih lagu yang tepat. “Anak-anak harus hidup dalam dunianya," ujar Elly.

Anak yang tercerabut dari dunianya akan melewati masa kanak-kanak dengan tergesa. Telinga mungil yang terbiasa mendengar lagu dewasa akan kehilangan masa penting tersebut.

"Jangan terlalu cepat kau cabut anakmu dari dunia bermain. Dampaknya, engkau akan menemukan dunia dewasa yang kekanakkanakan," kata Elly mengutip kritikus budaya Neil Postman.

Mereka yang terlalu cepat meninggalkan dunia kanak-kanak akan tumbuh menjadi dewasa yang masih berjiwa anak-anak. Anggota DPR yang suka ribut di tempat sidang, para remaja yang suka balap motor, dan mereka yang suka kekerasan termasuk di dalamnya.

"Mereka ingin bermain karena waktu bermain mereka saat anak-anak sudah dirampas," jelasnya.




BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA