Monday, 10 Rabiul Akhir 1440 / 17 December 2018

Monday, 10 Rabiul Akhir 1440 / 17 December 2018

McDonald's Indonesia tidak Lagi Sediakan Sedotan

Senin 12 Nov 2018 16:31 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Indira Rezkisari

Sedotan plastik, salah satu penyumbang polutan terbesar di dunia.

Sedotan plastik, salah satu penyumbang polutan terbesar di dunia.

Foto: EPA
Sedotan merupakan salah satu sampah yang paling sulit diolah kembali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- McDonald's Indonesia memutuskan menghilangkan dispenser sedotan plastik. Pelanggan tidak akan dapat menggunakan sedotan sekali pakai di 189 gerai yang ada di Indonesia.

Baca Juga

"Gerakan ini merupakan langkah awal mengurangi sampah plastik, sehingga bisa berkontribusi untuk mengurangi jumlah sampah di dunia," ujar Associate Director of Communications McDonald’s Indonesi Sutji Lantyka dalam acara Inisiasi Gerakan #Mulaitanpasedotan, Senin (12/11).

Sutji  menjelaskan, latar belakang dicetuskannya gerakan tersebut berangkat dari keprihatinan McDonald's Indonesia terhadap produksi sampah yang terus meningkat. Salah satu sampah yang paling banyak dan sulit diolah kembali merupakan plastik.

Sedotan merupakan sampah plastik yang cukup banyak ditemukan. Kalau terus didiamkan, makan sampah plastik yang dihasilkan dari sedotan akan terus menumpuk dan tidak bisa diuraikan. Hal yang paling mengkhawatirkan merupakan dampak lingkungan yang diberikan.

"Kita edukasi konsumen pelan-pelan. Gerakan ini sudah kita kampanyekan sejak minggu lalu, dan mulai hari ini seluruh gerai McDonald’s tidak menyediakan sedotan," ujar Sutji.

Dengan inisiasi ini, diharapkan  McDonald’s Indonesia bisa mengurangi produksi sampah harian hingga 30 persen. Berikutnya gerakan ini akan melebar ke banyak hal yang berhubungan dengan pelestarian lingkungan.

Namun, Sutji menegaskan, hal yang paling penting adalah mengedukasi konsumen untuk lebih bijak dalam menggunakan plastik sekali pakai. Nantinya kebiasaan ini bisa menular dan melahirkan sebuah perubahan yang berarti untuk pelestarian lingkungan.

McDonald's Indonesia juga berkomitmen untuk terus meningkatkan keberlanjutan semua kemasan yang digunakan untuk mencapai tujuan global McDonald's. Rencananya 100 persen perlengkapan yang digunakan oleh konsumen terbuat dari bahan-bahan yang ramah lingkungan, dapat didaur ulang, atau bersertifikasi pada tahun 2025 dan mendaur ulang perlengkapan makan konsumen di 100 persen restoran McDonald’s secara global.

McDonald’s memahami, peraturan lingkungan, daur ulang, dan perilaku konsumen bervariasi dari kota ke kota dan negara ke negara. McDonald's berencana untuk ambil bagian dari solusi dan membantu memberikan pengaruh untuk perubahan lingkungan ke arah yang lebih baik.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES