Sabtu, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Sabtu, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Dodolism di Garut

Jumat 08 Jun 2018 07:42 WIB

Rep: Rizky suryarandika/ Red: Esthi Maharani

Chocodot.

Chocodot.

Foto: chococdot.com
Dodol sebagai identitas Garut

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Perusahaan cokelat asal Kabupaten Garut, Jawa Barat, PT Tama Cokelat Indonesia atau Chocodot menciptakan produk wisata kuliner baru yaitu warung Dodolism. Penikmat kuliner bisa mencicipi makanan dan minuman khas dengan nuansa modern di kawasan Swiss Van Java, Garut.

"Tidak hanya design restoran dan sajian unik yang menjadi kelebihan kami, Dodolism juga sangat mudah dijangkau karena berada di lokasi yang strategis," kata pemilik PT Tama Cokelat Indonesia Kiki Gumelar ketika Grand Opening Dodolism di Swiss Van Java di Garut.

Ia menjelaskan nama Dodolism mengandung tiga arti yaitu pertama dalam bahasa Jawa dodolan yang artinya berjualan dan isme yang artinya keyakinan, dodolism adalah keyakinan untuk berjualan dalam konteks wirausaha. Kemudian pengertian "dodol is me" sebagai identitas Garut, Indonesia dan makna ketiga tentang "dodol is m" yakni medium yang artinya bisa ke bawah atau ke atas.

"Dodolism yang kami bangun ini untuk semua kalangan masyarakat Indonesia khususnya Kabupaten Garut," ujarnya.

Dengan nama yang unik itu bertujuan memberikan pelayanan kepada wisatawan Garut yang ingin menikmati kuliner khas di Garut. Ia berharap, kuliner baru yang dikembangkan perusahaan Chocodot dapat menambah khasanah kuliner.

"Ini salah satu karya yang saya ciptakan untuk memperkaya kuliner Garut supaya wisatawan terus datang. Dan wisatawan juga mendapatkan kenangan yang tidak akan terlupakan," ucapnya.

Ia menyebut produk yang ditawarkan di warung Dodolism misalnya bakso dodol, roti wajit, pisang goreng dan singkong goreng. Selain itu menyajikan pula sayur lodeh, sayur asem, ayam parahyangan Mah Nina, balakutak dodol, bubur ayam dengan nama Jamila, selanjutnya menu minuman "Kopi Nonggeng", "Es Godoboy" dan berbagai macam minuman teh.

"Ini lebih ke makan rumahan, bagaimana caranya berbeda dengan rumah makan. Disini kami buat senyaman mungkin," tuturnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES