Sabtu, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Sabtu, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Kacang-kacangan Kurangi Risiko Penambahan Berat Badan

Jumat 09 Nov 2018 17:24 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Kacang-kacangan.

Kacang-kacangan.

Foto: Pixnio
Mitos yang menyebutkan kacang membuat gemuk tidak terbukti dalam penelitian

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Diet untuk menjaga berat badan bisa dengan cara mengurangi asupan tertentu. Namun, tahukah Anda, mengonsumsi kacang-kacangan justru bisa menjaga berat badan.

Dilansir laman NDTV, Jumat (9/11), dua penelitian terpisah yang dipresentasikan di American Heart Association's Scientific Sessions 2018 menunjukkan manfaat mengonsumsi kacang setiap hari. Ternyata, kacang Brasil dan varietas kacang lainnya dapat mencegah penambahan berat badan dan memberikan manfaat kardiovaskular lainnya. 

Satu studi menganalisis pengaruh makan kacang dan kacang tanah pada berat badan dalam jangka panjang pada pria dan wanita AS. Studi lain memeriksa apakah makan kacang Brasil dapat meningkatkan rasa kenyang dan meningkatkan respons glukosa dan insulin.

Peneliti mengikuti profesional kesehatan yang bebas dari kemungkinan kegemukan pada awal penelitian. Mereka menemukan bahwa makan satu porsi satu ons dari semua jenis kacang atau kacang tanah dikaitkan dengan risiko rendah dari kenaikan berat badan dan obesitas jangka panjang.

Kuisioner penelitian diberikan kepada peserta selama empat tahun dalam tiga kelompok studi yang berbeda untuk lebih dari 25 ribu laki-laki dalam penelitian Tindak Lanjut Profesional Kesehatan dan 53 ribu wanita dalam Studi Kesehatan Perawat serta 47 ribu wanita dalam Perawat Kesehatan Studi II dalam penelitian lanjutan.

Temuan itu mengungkapkan bahwa makan setiap hari dari jenis kacang atau kacang apa pun dikaitkan dengan mengurangi risiko penambahan berat badan atau menjadi gemuk selama interval empat tahun. Hal ini juga menunjukkan keterkaitan mengonsumsi jenis kacang apa pun sebagai pengganti satu porsi daging merah, daging olahan, kentang goreng, pencuci mulut, atau keripik kentang.

Satu porsi kacang didefinisikan sebagai satu ons kacang utuh atau dua sendok makan mentega kacang. Menurut para peneliti, orang sering melihat kacang sebagai makanan yang mengandung banyak lemak dan kalori. Sehingga mereka ragu untuk menganggapnya sebagai camilan sehat. Padahal, kacang-kacangan sebenarnya terkait dengan berat badan dan kesehatan.

Begitu orang mencapai usia dewasa, mereka mulai secara bertahap mendapatkan sekitar satu pon per tahun berat badan, yang tampaknya hanya jumlah kecil. Tetapi jika Anda mempertimbangkan untuk mendapatkan satu pon lebih dari 20 tahun, itu terakumulasi menjadi penambahan berat badan cukup banyak. 

Jadi, tidak ada salahnya menambahkan satu ons kacang ke dalam porsi makan agar dapat membantu mencegah penurunan berat badan yang lambat setelah Anda memasuki usia dewasa dan mengurangi risiko penyakit kardiovaskular terkait obesitas. 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES