Selasa, 14 Safar 1440 / 23 Oktober 2018

Selasa, 14 Safar 1440 / 23 Oktober 2018

Studi Ungkap Pengaruh Makanan pada Pikiran dan Tindakan

Ahad 14 Okt 2018 10:34 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Ani Nursalikah

Makanan vegetarian. Ilustrasi

Makanan vegetarian. Ilustrasi

Foto: CNN
Sederhananya, otak manusia terbuat dari makanan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Makanan yang kita makan akan membentuk pikiran, tindakan, emosi, dan perilaku kita. Ketika Anda merasa rendah, Anda meraih cokelat.

Ketika Anda lelah, Anda mendambakan kopi. Kita semua menggunakan makanan untuk menenangkan suasana hati kita dan menjernihkan pikiran tanpa perlu berpikir banyak tentangnya.

Namun, fokus dari kebanyakan diet atau makanan adalah pada cara kita melihat daripada cara kita berpikir. Ini sebagian karena daya tarik masyarakat Barat dengan penampilan.

Sederhananya, otak manusia terbuat dari makanan. Secara konkret, ini berarti apa pun yang Anda makan akan menjadi bagian dari apa yang akan Anda pikirkan.

Bagi siapa saja yang cukup beruntung untuk menggunakan otak mereka untuk mencari nafkah, ada hasil profesional langsung. Dalam jangka panjang, ini mempengaruhi kita semua, karena makanan tak hanya memengaruhi suasana hati dan pikiran kita, tapi juga cara kita menua.

Ini telah menjadi fokus pekerjaan Lisa Mosconi sebagai direktur asosiasi klinik pencegahan Alzheimer di perguruan tinggi kedokteran Weill Cornell, New York City. Selama 15 tahun terakhir, mereka telah melakukan studi jangka panjang untuk menunjukkan cara-cara yang mencegah diet, penundaan atau mengarah ke kondisi kognitif seperti Alzheimer. Kabar baiknya adalah kita telah belajar banyak tentang apa yang setiap orang dapat lakukan untuk mengoptimalkan kesehatan otak kita setiap hari.

Studi yang menggunakan pencitraan generasi berikutnya dan sekuensing genomik, keduanya penting bagi pekerjaannya, telah membantu mengungkapkan  beberapa makanan seperti sayuran, buah, ikan, gandum, kacang-kacangan dan biji-bijian bersifat neuro-protective. Mereka tidak hanya melindungi otak dari bahaya, tapi juga mendukung kebugaran kognitif selama masa hidup.

Mungkin tidak mengherankan makanan lain seperti makanan cepat saji, makanan yang digoreng, makanan berlemak berlebih dan gula rafinasi benar-benar berbahaya, melambatkan kita secara umum, membuat lesu dan lelah, sementara pada saat yang sama sangat meningkatkan risiko demensia.

Efek ini sangat jelas dengan melihat pemindaian otak orang-orang pada diet yang berbeda. Sebagai contoh, ketika kita membandingkan hasil pindaian orang-orang setengah baya yang mengonsumsi makanan mediterania dengan orang seumuran yang mengonsumsi makanan Barat dengan makanan olahan, daging olahan, manisan, dan minuman bersoda, mereka melihat cara otak kelompok terakhir itu menyusut sebelum waktunya.

Penelitian selanjutnya memberikan lebih banyak bukti yang mengkhawatirkan orang-orang yang mengonsumsi makanan Barat telah mulai mengembangkan plak Alzheimer di usia 40-an dan 50-an. "Ini semua adalah tanda-tanda penuaan yang dipercepat dan peningkatan risiko demensia di masa depan," ujarnya seperti dilansir di laman Guardian, Ahad (15/10).

Ini artinya semakin banyak makanan yang diproses, dikemas, dan disempurnakan yang Anda konsumsi secara teratur, semakin tinggi risiko penurunan kognitif Anda di garis bawah. Dalam hal makanan yang membantu, tak ada satu pun makanan atau suplemen ajaib yang akan membuat kita tetap muda, sehat, dan bermata cerah dengan ingatan yang sempurna.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES