Tuesday, 14 Safar 1440 / 23 October 2018

Tuesday, 14 Safar 1440 / 23 October 2018

Panduan Makan Buah agar tak Kelebihan Asupan Gula

Jumat 12 Oct 2018 08:17 WIB

Rep: Christiyaningsih/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Buah-buahan manis dianjurkan sebagao pembuka puasa.

Buah-buahan manis dianjurkan sebagao pembuka puasa.

Foto: Pixabay
Dengan memilih buah segar ketimbang kering, kita sudah batasi asupan gula

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Diabetes tipe 2 bisa menyerang orang di segala usia. Akan tetapi risiko terkena diabetes semakin tinggi pada orang-orang yang berusia lebih tua.

Mengonsumsi terlalu banyak gula dapat membuat berat badan naik. Kondisi ini yang kemudian bisa menuntun pada tingginya kadar gula dalam darah atau gejala pra diabetes. 

Makan buah adalah bagian dari gaya hidup sehat dan tidak meningkatkan risiko diabetes. Namun, mengonsumsi buah lebih dari rekomendasi konsumsi harian atau recommended daily allowance (RDA) bisa membuat seseorang kelebihan asupan gula. 

Dikutip dari Medical News, diet yang tinggi gula, karbohidrat, dan minyak jenuh cenderung lebih berisiko menimbulkan diabetes dibandingkan jika mengonsumsi jenis makanan itu dalam jumlah sedang.

Buah-buahan mengandung banyak vitamin, mineral, dan serat. Karena itulah buah salah satu kunci diet sehat.

Dengan memilih buah segar ketimbang buah kering, kita sudah membatasi asupan gula yang masuk ke tubuh. Untuk diketahui, buah kering mengandung lebih banyak gula daripada buah segar. Selain itu, lebih baik makan buah segar daripada minum jus buah dan smoothie yang mengandung tambahan gula. 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES