Senin, 14 Muharram 1440 / 24 September 2018

Senin, 14 Muharram 1440 / 24 September 2018

Balikan dengan Mantan Buruk untuk Kesehatan

Rabu 29 Agustus 2018 19:04 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Menjalin kembali hubungan dengan mantan kekasih tak semudah itu.

Menjalin kembali hubungan dengan mantan kekasih tak semudah itu.

Foto: Torange
Hubungan putus-sambung bisa meningkatkan depresi dan kecemasan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anda terjebak dalam hubungan putus-sambung dengan mantan pasangan, sudah sebaiknya segera selesaikan. Bukan hanya masalah hati yang lelah, namun, studi menyatakan itu berefek buruk untuk kesehatan.

"Pola putus dan kembali bersama dengan pasangan yang sama, apa yang kita sebut sebagai 'hubungan bersepeda' dikaitkan dengan peningkatan gejala depresi dan kecemasan," kata rekan penulis studi Kale Monk, dikutip dari Time, Rabu (29/8).

Asisten profesor pengembangan manusia dan ilmu keluarga di University of Missouri ini menjelaskan, kalau perpisahan dalam hubungan akan meresahkan diri. Masalah ini sering kali dianggap normal dan bertahan sementara.

"Namun, pola penuh gejolak dari transisi yang membuat stres di dalam dan di luar hubungan yang sama mungkin memiliki implikasi yang lebih luas untuk kesejahteraan kita," ujar Monk.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Family Relations, peneliti menyurvei 545 orang dalam hubungan romantis tentang tingkat kecemasan dan depresi. Mereka pun dilacak alasan dan seberapa sering pernah putus dan kembali bersama dengan pasangan.

Sekitar sepertiga orang mengaku putus-sambung dengan tingkat yang sama di antara pasangan orientasi seksual yang berbeda. Perilaku itu, menurut peneliti, berkorelasi dengan peningkatan tekanan psikologis, bahkan setelah memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi kesehatan mental, seperti informasi demografis, status perkawinan dan keluarga, orientasi seksual dan stres terkait. Semakin banyak siklus putus-sambung yang dilaporkan seseorang, semakin besar peningkatan depresi dan kecemasan.

Ada kemungkinan orang yang sudah rentan terhadap depresi dan kecemasan mungkin juga memiliki hubungan yang lebih mudah berubah. Meskipun Monk mengatakan, siklus hubungan tampaknya terkait dengan tekanan di atas dan di luar gejala kesehatan mental lainnya.

Para peneliti juga menemukan tumpang tindih antara orang-orang di hubungan putus-sambung dan orang-orang yang mengatakan mereka mengalami kekerasan hubungan. Kondisi kekerasan dalam hubungan juga bisa berkontribusi terhadap tekanan psikologis, namun, data yang ada mendukung efek terpisah untuk hubungan putus-sambung.

Monk menekankan, orang-orang yang telah mengalami kekerasan atau pelecehan dalam hubungan harus mengambil langkah-langkah untuk meninggalkan hubungan dengan baik dan mencari layanan dukungan jika diperlukan. Setiap pasangan harus berpikir serius tentang alasan untuk menghidupkan kembali hubungan sebelum melakukannya.

“Saya merekomendasikan mitra memikirkan alasan mereka putus ketika mempertimbangkan menghidupkan kembali hubungan. Akankah keadaan benar-benar berbeda kali ini?” Kata Monk.

Suatu perpisahan dapat menawarkan perspektif dan membantu pasangan menyadari betapa mereka saling menghargai. Namun, terlalu sering, orang-orang jatuh kembali ke dalam hubungan beracun karena kebiasaan, kenyamanan atau kewajiban, tidak ada yang menjadi pertanda baik untuk kualitas hubungan. Bahkan rekonsiliasi karena putusnya stres dapat menghambat pertumbuhan pribadi apa pun yang berasal dari akhir hubungan.

“Kemudian, dapat membantu untuk memiliki percakapan eksplisit tentang masalah yang menyebabkan putusnya hubungan, terutama jika masalah tertentu kemungkinan akan terjadi lagi. Ini dapat membantu mitra mendapatkan halaman yang sama tentang apa yang perlu dibenahi atau diperbaiki," ujar Monk.

Kalau percakapan itu tidak berjalan dengan baik, tidak ada rasa ragu dan malu untuk menolak ajakan kembali bersama. Hal yang baik untuk mengakhiri hubungan yang beracun agar bisa menajaga kesehatan mental dan fisik.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES