Monday, 3 Zulqaidah 1439 / 16 July 2018

Monday, 3 Zulqaidah 1439 / 16 July 2018

Menyundul Bola Berisiko Merusak Otak

Jumat 13 July 2018 07:39 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Indira Rezkisari

Cristiano Ronaldo menyundul bola untuk mencetak gol pembuka pada  pertandingan grup B Piala Dunia 2018 antara Portugal dan Maroko  di Stadion Luzhniki di Moskow, Rusia, Rabu (20/6).

Cristiano Ronaldo menyundul bola untuk mencetak gol pembuka pada pertandingan grup B Piala Dunia 2018 antara Portugal dan Maroko di Stadion Luzhniki di Moskow, Rusia, Rabu (20/6).

Foto: AP/Hassan Ammar
Sundulan bola yang berulang berpotensi merusak materi putih otak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Studi menemukan dampak dari bola yang memantul ke tengkorak bisa mempengaruhi kerja otak. Dampak berulang bahkan bisa memiliki efek yang langgeng.  

Jadi, meskipun penggemar Inggris bahagia, Harry Kane dan Dele Alli telah mencetak gol dengan kepala mereka di momen Piala Dunia. Dan bek sayap Kieran Trippier sering melintasi bola ke kotak penalti itu mungkin bukan berita baik bagi para pemain.

Pemain yang sering menyundul bola lebih sering berisiko merusak materi putih di otak mereka, yang dapat mempengaruhi ingatan dan kemampuan berpikir. Para peneliti dari University of Delaware sekarang mengatakan lebih banyak penelitian perlu dilakukan untuk mendukung temuan mereka.

Sebuah penelitian terhadap 20 pemain sepak bola dengan usia rata-rata 22 tahun, menguji kemampuan mereka untuk berjalan dalam garis lurus dengan mata tertutup. Dalam satu bagian dari tes, para pemain menggunakan peralatan yang menyimulasikan perasaan jatuh ke samping untuk melihat seberapa baik mereka mengoreksi keseimbangan mereka.

Para ilmuwan membandingkan kemampuan pemain untuk berjalan lurus dengan seberapa sering mereka melaporkan bola selama latihan atau pertandingan.

Merusak struktur otak

Pemain yang menyundul bola lebih sering kurang mampu memperbaiki keseimbangan mereka selama tes. Peneliti melihat kerusakan pada otak yang disebabkan oleh sundulan.

Penulis studi tersebut, John Jeka mengatakan sundulan sepakbola mengakibat dampak kepala subkritis yang bila berulang-ulang yang mungkin terkait dengan masalah dengan kemampuan berpikir dan ingatan serta perubahan struktural dalam materi putih otak. "Tapi efek dari header atau sundulan pada kontrol keseimbangan belum dipelajari."

Jumlah sundulan yang dilakukan pemain dalam satu tahun berkisar antara 16 hingga 2.100, dengan rata-rata 451 kali. Pemain diminta untuk mengingat seberapa sering, rata-rata, mereka menyundul bola dan seberapa sering mereka bermain.

Kerusakan otak di kemudian hari

Heading adalah latihan yang umum di sepak bola dan sering digunakan untuk mencetak gol dari tendangan sudut. Tapi lebih banyak kekhawatiran sedang dibangkitkan tentang dampak kepala kecil dalam olahraga.

Studi telah menyarankan dampak berulang, bahkan jika mereka tidak menyebabkan gegar otak, dapat menyebabkan kerusakan otak. Bahkan penyakit Alzheimer di kemudian hari.

Mantan pemain sepak bola Inggris Jeff Astle meninggal dengan penyakit Alzheimer pada tahun 2002. Pemeriksaannya menilai kondisinya disebabkan oleh berulang kali menyundul bola keras.

Namun para peneliti Delaware mengatakan bahwa menyundul dapat memiliki efek negatif bahkan dalam jangka pendek.

Penulis lain dari penelitian ini, Fernando V. Santos menambahkan pemain sepak bola harus memiliki keseimbangan yang baik untuk memainkan permainan dengan baik. Penelitian menunjukkan bahwa sundulan mungkin merusak keseimbangan, yang merupakan kunci bagi semua gerakan, namun masalah lain sekarang terkait dengan header

''Penting bahwa penelitian tambahan dilakukan untuk melihat lebih dekat pada tautan yang mungkin ini dengan keseimbangan dan untuk mengonfirmasi temuan kami dalam kelompok orang yang lebih besar.''

Bagaimana penelitian itu dilakukan

Ketika pemain diminta untuk berjalan di sepanjang jalan busa, mereka melakukannya dengan atau tanpa stimulasi vestibular galvanis (GVS). GVS menggunakan listrik untuk menstimulasi bagian telinga bagian dalam yang mengontrol keseimbangan dan dapat menciptakan kembali perasaan jatuh.

Ketika para pemain merasa seperti mereka jatuh, mereka yang menyundul bola lebih banyak berjuang untuk berjalan lurus. Untuk setiap 500 sundulan, seorang pemain melaporkan penempatan kaki mereka diubah oleh sembilan milimeter dan sudut pinggul mereka bergerak sekitar 0,2 derajat. Perubahan menunjukkan mereka memiliki masalah dengan pemrosesan di telinga bagian dalam dan dengan pemulihan keseimbangan, dilansir dari Independent.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES