Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Studi Perkuat Bukti Kopi Bantu Hidup Lebih Lama

Rabu 11 Jul 2018 00:04 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Indira Rezkisari

Kopi hitam

Kopi hitam

Foto: Republika/Amin Madani
Secangkir kopi tiap hari menurunkan risiko kematian dini hingga delapan persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ada begitu banyak penelitian yang sudah dilakukan tentang dampak minum kopi. Sebagian riset mengungkap khasiat baiknya, sementara sebagian lain menyoroti akibat buruk minuman berkafein tersebut.

Studi baru yang terbit di JAMA termasuk yang patut dicermati karena ukuran sampelnya yang sangat besar, yaitu setengah juta orang. Hasilnya memperkuat anggapan bahwa rutin minum kopi membantu seseorang hidup lebih lama.

Berdasarkan riset, minum secangkir kopi tiap hari menurunkan risiko kematian dini hingga delapan persen. Minum enam sampai tujuh cangkir menurunkan 16 persen risiko dan lebih dari delapan cangkir sehari menekan 14 persen risiko.

Hasil didapatkan setelah menganalisis 500 ribu responden selama periode 10 tahun studi, tepatnya 2006 sampai 2016. Partisipan diminta menjawab pertanyaan mengenai sejarah kesehatan, termasuk kebiasaan merokok dan minum minuman beralkohol.

Dari setengah juta orang itu, sebanyak 14.600 peserta meninggal dunia selama proses berlangsungnya studi. Angka itu juga menjadi salah satu temuan yang diamati peneliti dalam menentukan hubungan antara kopi dan umur panjang.

Peneliti utama studi, Dr Erikka Loftfield, mengatakan anggapan tersebut didasarkan pada temuan studi observasional. Diperlukan studi tambahan untuk lebih memahami penjelasan dan hasil kesehatan dari rutin minum kopi.

"Studi kami memberikan bukti lebih lanjut bahwa minum kopi dapat menjadi bagian dari diet sehat. Menawarkan jaminan kepada peminum kopi," kata Loftfield yang juga peneliti di Institut Kanker Nasional AS, dikutip dari laman Digital Spy.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA