Rabu, 6 Rabiul Awwal 1440 / 14 November 2018

Rabu, 6 Rabiul Awwal 1440 / 14 November 2018

Olahraga Rutin Buat Otak Lebih Tajam

Ahad 17 Jun 2018 03:52 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Kegiatan olahraga rutin diharapkan dapat meningkatkan kesehatan lansia. Sebuah penelitian membuktikan olahraga pada lanjut usia dapat mengurangi risiko penyakit dimensia dan menjaga fungsi otak mereka.

Kegiatan olahraga rutin diharapkan dapat meningkatkan kesehatan lansia. Sebuah penelitian membuktikan olahraga pada lanjut usia dapat mengurangi risiko penyakit dimensia dan menjaga fungsi otak mereka.

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang
Rata-rata, orang berolahraga selama satu jam, tiga kali seminggu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tidak diragukan lagi olahraga itu baik untuk tubuh. Penelitan baru pun menyatakan kalau olahraga berefek baik untuk menjaga otak tetap tajam.

Pakar kesehatan menyarankan agar orang dewasa mencoba untuk mendapatkan setidaknya 150 menit kegiatan sedang hingga intens seminggu untuk menjaga kesehatan jantung. Namun, berapa lama yang diperlukan untuk kesehatan otak?

Dalam sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Neurology, para peneliti yang dipimpin oleh Joyce Gomes-Osman, mencari resep latihan untuk otak. Dia dan rekan-rekannya memindai hampir 100 penelitian yang ada yang menghubungkan latihan dengan lebih dari 122 tes fungsi otak yang berbeda.

Berdasarkan data yang mencakup lebih dari 11.000 orang yang lebih tua, mereka menemukan orang yang berolahraga sekitar 52 jam selama periode sekitar enam bulan menunjukkan peningkatan terbesar dalam berbagai tes pemikiran dan kecepatan. Rata-rata, orang berolahraga selama satu jam, tiga kali seminggu. Efeknya diterapkan pada kedua orang tanpa penurunan kognitif serta mereka dengan gangguan kognitif ringan atau demensia.

"Saya tidak berpikir 52 jam adalah angka ajaib. Benar-benar ada kisaran. Tetapi saya berpikir bahwa hasil ini menunjukkan kepada kita untuk mendapatkan manfaat latihan yang diketahui bagi otak, untuk membantu area yang terlibat dalam pemikiran dan pemecahan masalah - untuk membuat mesin itu bekerja, Anda membutuhkan paparan yang lebih lama [untuk berolahraga]. Itu semua adalah proses mekanistik yang membutuhkan waktu untuk berkembang," kata asisten profesor dalam terapi fisik dan neurologi di Fakultas Kedokteran Universitas Miami Miller, dikutip dari Time belum lama ini.

Orang-orang dalam penelitian ini menunjukkan peningkatan yang paling kuat dalam kemampuan mereka untuk memecahkan masalah dan memproses informasi. Efeknya tidak begitu kuat dalam tes memori, namun, Gomes-Osman mencatat fungsi otak yang paling kompleks, dari penalaran dan kecepatan pemrosesan untuk mengingat.

Ada tumpang tindih antara kemampuan mengatur waktu, memperhatikan, dan melakukan tugas-tugas memori, kataGomes-Osman.

Hal yang mengejutkan para peneliti adalah satu-satunya korelasi yang kuat antara latihan dan fungsi otak terjadi ketika mereka melihat keseluruhan waktu yang dihabiskan orang untuk aktif secara fisik. Mereka tidak menemukan hubungan antara perbaikan dalam berpikir dan frekuensi, intensitas atau lamanya waktu yang dilakukan orang.

"Saya memiliki pola pikir [masuk ke dalam penelitian] bahwa menit per minggu yang dihabiskan untuk berolahraga adalah sesuatu yang sangat membantu, karena kami tahu itu penting untuk pedoman untuk kesehatan fisik oleh Pusat Pengendalian Penyakit dan Asosiasi Jantung Amerika," kata Gomes-Osman.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Semangat Adul Menuntut Ilmu (2)

Selasa , 13 Nov 2018, 23:56 WIB