Kamis, 5 Zulhijjah 1439 / 16 Agustus 2018

Kamis, 5 Zulhijjah 1439 / 16 Agustus 2018

Stres Juga Baik untuk Tubuh

Selasa 23 Januari 2018 09:08 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Winda Destiana Putri

Stres

Stres

Foto: ist
Pola pikir stres positif dapat mendekati beban kerja dengan cara yang berbeda.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penelitian baru menunjukkan bahwa stres tidak selalu terasa seperti melumpuhkan seperti yang sering kita rasakan. Periset di Universitas Mannheim di Jerman menemukan bahwa mengubah 'pola pikir' stres Anda dapat membantu orang mendapatkan manfaat, daripada dirugikan, oleh stres di tempat kerja.

Melihat bagaimana sekelompok pekerja merasa melalui hari- hari biasa di tempat kerja, periset menemukan bahwa karyawan dengan pola pikir stres positif dapat mendekati beban kerja mereka dengan cara yang berbeda. Ini berarti mereka merasa berenergi dan bukan mengalami stres dan kelelahan pada akhir pekan.

Tapi bagaimana mereka melakukannya?

Dilansir dari Dailymail, Dr Megan Arroll, psikolog terkemuka di Healthspan, menjelaskan cara sederhana untuk mengubah pola pikir Anda dan menggunakan stres sebagai bahan bakar daripada sebuah beban.

Apakah semua stres buruk?

'Stres' bukanlah hal baru dan sebenarnya respons stres tubuh kita bermanfaat bagi kita karena membuat kita waspada pada saat bahaya. Respons fisiologis terhadap stres ini sama seperti saat nenek moyang kita berburu dan berkumpul.

Saat itu, respons 'fight or flight' terhadap stres sangat penting karena ketika menghadapi bahaya (katakanlah, binatang pemangsa seperti singa), kita membutuhkan tubuh kita untuk menjadi sekuat mungkin untuk lari (flight) atau menyerang balik (fight).

Dalam pengertian ini, stres adalah hal yang baik - ini telah membantu kita bertahan sebagai spesies. Bahkan sekarang dalam kehidupan sehari-hari, tubuh kita sangat baik dan cepat dalam menghadapi situasi sulit. Misalnya, ketika seseorang membelok di depan mobil Anda, tubuh Anda akan segera menyalakan respons stresnya agar Anda segera bereaksi.

Mengapa stres mendapat nama yang buruk?

Untuk membantu kami bereaksi dengan cepat dan hampir tidak terpikirkan, neurokimia dan hormon penting (adrenalin dan kortisol) akan memompa melalui otak dan tubuh kita.

Masalah yang kita hadapi saat ini adalah riam yang sama dipicu saat kita menghadapi situasi sulit di tempat kerja atau anggota keluarga yang membutuhkan - dan jika Anda memikirkannya, kita bisa menemukan 'tekanan' berkali-kali dalam sehari.

Jika kita tidak mengatasi tekanan ini dengan baik, tubuh kita tidak mendapatkan kesempatan mengatur ulang dirinya secara fisiologis. Inilah sebabnya mengapa stres konstan yang mendorong kita melampaui batas kita bisa berdampak buruk bagi kesehatan kita.

Apa itu 'pola pikir stres'?

Tapi tidak seperti kita bisa menyingkirkan stres - bagi banyak orang, kehidupan dipenuhi dengan serangan email dan peringatan smartphone setiap hari yang terus-menerus, permintaan terus menerus dari pekerjaan, tekanan keluarga dan komitmen lainnya. Tapi kita bisa mengubah pola pikir stres kita.

Pola pikir stres positif adalah di mana Anda melihat sesuatu yang stres sebagai kesempatan untuk dipeluk karena bisa memberi pembelajaran dan prestasi. Hal ini dapat meningkatkan motivasi untuk tugas yang sulit dan memberi Anda fokus yang dibutuhkan untuk menyelesaikannya.

Pola pikir stres negatif adalah saat peristiwa atau tugas yang menegangkan dipandang tidak menyenangkan, melemahkan dan bahkan mengancam. Studi di University of Mannheim melihat 171 pekerja di bidang pekerjaan seperti pendidikan, kesehatan dan perawatan sosial, dan TI untuk melihat apakah pola pikir ini membuat perbedaan.

Karyawan ini diminta mengisi buku harian tiga kali sehari. Di pagi hari mereka ditanya tentang beban kerja yang diharapkan pada hari itu. Setelah bekerja, buku harian tersebut mencatat apakah para pekerja telah mengambil langkah konstruktif pada hari mereka untuk mengatasi beban kerja. Misalnya, merencanakan pekerjaan hari itu, menjadwalkan tugas dan melihat pekerjaan sulit sebagai kesempatan belajar.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES