Saturday, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Saturday, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Ali Akbar, Dokter yang Ulama

Selasa 14 Oct 2008 23:54 WIB

Red:

Tak banyak kaum Muslim yang mengenal sosok Ali Akbar. Kalau pun tahu, ia lebih dikenal sebagai konselor perkawinan, saat lembaga bernama Badan Penasehat Perkawinan dan Penyelesaian Perceraian (BP-4) masih belum lama berdiri. Sejak tahun 1973 ia memang bergabung dengan lembaga itu, setelah pensiun dari segala kesibukannya pada umur 58 tahun.

Di sana ia juga dipercaya menjadi redaktur khusus majalah Nasehat Perkawinan terbitan BP-4 sampai tahun 1980. Di majalah itulah dia banyak menulis artikel tentang masalah perkawinan dan kehidupan rumah tangga. Tulisannya kerap menyajikan resep-resep cinta kasih dalam membina keutuhan rumah tangga dan kedamainan dalam keluarga. Menurut dia, cinta kasih adalah cinta yang ditimbulkan Tuhan dalam hati suami istri.

Cinta kasih ini akhirnya menimbulkan perasaan ketenangan dan ketertraman yang dalam Alquran diistilahkan dengan rasa sakinah. Seperti dijelaskan dalam firman Allah SWT, "Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir." (QS Ar Rum [30]:21)

Ali Akbar memang banyak menyuarakan tentang harmonisasi rumah tangga, pendidikan seks, dan pembinaan remaja. Ia selalu menekankan bahwa cinta kasih sangat berbeda dengan cinta birahi yang timbul di hati pria dan wanita yang saling tertarik satu sama lain. Cinta birahi, kata dia, bersumber dari nafsu yang muncul karena pengaruh lahiriah atau keindahan jasmaniah.

Mengenai pendidikan seks bagi remaja, Ali menyatakan bahwa pendidikan seks boleh diberikan asalkan disertai dengan dasar iman dan pendidikan agama. Tanpa pendidikan agama, pendidikan seks justru akan menambah kerusakan moral dan iman. Karenanya tujuan pendidikan seks dalam Islam adalah hidup bahagia dalam rumah tangga yang akan memberikan sakinah (ketenangan), mawwadah, cinta kasih, rahmah serta keturunan muslim yang taat kepada Allah SWT dan selalu mendoakan kedua orangtuanya.

Tentang etika seks dalam Islam, Ali Akbar berpendapat bahwa seks adalah suatu naluri yang dapat memberikan nikmat bagi manusia dalam rangka hidup berumah tangga. Sebaliknya, naluri seks yang tak terkendali akan menyebabkan kehancuran manusia, kegelisahan dan teror, sehingga manusia tersebut akan melakukan hubungan seks dengan siapa saja tanpa pernikahan. Padahal agama Islam mengajarkan bahwa hubungan seks hanya dapat dilakukan melalui pernikahan yang sah.

Segala bentuk hubungan seks di luar nikah atau free-sex, adalah zina dan hukumnya haram. Bahkan untuk mencegah timbulnya hal-hal yang mengarah pada zina, Islam melarang laki-laki dan perempuan melaukan khalwat (berduaan dalam satu ruangan). Pada tahun-tahun itu, gelombang keterbukaan informasi memang mengalun kencang. Pergaulan muda-mudi mulai meniru remaja Barat, sementara angka perceraian makin bertambah dari tahun ke tahun.

Di medan inilah, Ali Akbar ingin berkiprah. Tak hanya melalui tulisan, ia juga aktif bersuara dari mimbar ke mimbar, bahkan menyediakan menjadi konsultan perkawinan. Ali Akbar lahir dan besar di lingkungan keluarga yang kental beragama di kawasan Bukitinggi, Sumatera Barat, tanggal 12 Agustus 1915. Kegiatan mengaji Alquran sampai khatam merupakan awal dari pendidikan informal keagamaannya di kampungnya sebelum kemudian masuk madrasah diniyah di surau Syekh Muhammad Jamil Jambek.

Secara bersamaan, ia pun menempuh pendidikan formal. Pertama kali dia masuk ke HIS di Bukitinggi. Lantas melanjutkan ke Ambachtsschool dan MULO di kota yang sama. Setamat dari MULO tahun 1934, ia pun meneruskan pelajarannya ke sekolah dokter di Surabaya hingga 1942. Adapun studi kedokteran dia rampungkan di Ika Daigaku (Sekolah Dokter Tinggi) di Jakarta tahun 1943.

Setelah meraih gelar dokternya, dua tahun selanjutnya, Ali Akbar memulai kariernya sebagai seorang dokter di Painan, Sumbar. Tahun 1948 dia diangkat menjadi anggota Dewan Penasehat Gubernur Militer Sumatera Tengah dan sekretaris lokal Joint Committe III hingga tahun 1950. Setelah itu ia ditugaskan sebagai dokter di Kedutaan RI di Arab Saudi dan ditempatkan di kota Makkah. Di tanah suci inilah Ali Akbar banyak mendalami ajaran agama Islam.

Tahun 1954 tugasnya di kedutaan selesai dan kembali ke tanah air. Setahun kemudian, Ali Akbar dipilih menjadi anggota DPR. Sebagai anggota dewan dia pernah menjadi ketua misi Parlemen RI dalam kunjungan ke Iran tahun 1955. Di tahun 1956 juga terpilih menjadi wakil ketua misi ulama Islam pada kunjungan ke Cina.

Begitu lepas dari DPR tahun 1960, seperti ditulis Ensiklopedi Islam, Ali aktif lagi sebagai pegawai di Departemen Kesehatan dan langsung ditempatkan di bagian fisiologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Karirnya terus menanjak, antara lain ketika dia diangkat sebagai Ketua Majelis Pertimbangan Kesehatan dan Syara', selain menjadi dosen.

Selanjutnya adalah tahun 1966 ketika diangkat sebagai lektor kepala Ilmu Faal FKUI dan mendapat penghargaan Satya Lencana Kebaktian Sosial. Di tahun itu juga dia terpilih menjadi ketua Yayasan Rumah Sakit Islam Indonesia (YARSI) sekaligus merangkap sebagai dekan Sekolah Tinggi Kedokteran YARSI di Jakarta. Ketika pensiun dari pegawai negeri, ia aktif di bidang sosial kemasyarakatan. Tokoh kharismatik ini meninggal dunia di Jakarta pada tanggal 24 Juni 1994.

( yus )

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES