Kamis, 16 Jumadil Akhir 1440 / 21 Februari 2019

Kamis, 16 Jumadil Akhir 1440 / 21 Februari 2019

CIMB Niaga Syariah Ingin Jadi Bank BUKU III

Sabtu 08 Des 2018 12:06 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Friska Yolanda

Petugas melayani transaksi nasabah di Bank CIMB Niaga Syariah, Jakarta, Rabu (7/11).

Petugas melayani transaksi nasabah di Bank CIMB Niaga Syariah, Jakarta, Rabu (7/11).

Foto: Republika/Prayogi
Naiknya kategori usaha ini ditargetkan bersamaan dengan spin off pada 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Unit Usaha Syariah (UUS) CIMB Niaga atau CIMB Niaga Syariah optimistis dapat berada di peringkat dua untuk daftar bank syariah terbaik di Indonesia. Maka untuk mencapainya, perseroan harus memiliki total aset hingga Rp 90 triliun. 

Direktur Syariah Banking CIMB Niaga Pandji P Djajanegara yakin jumlah aset tersebut akan diraih pada 2023 mendatang. Per kuartal III 2018, total aset CIMB Niaga Syariah sebesar Rp 31,2 triliun.

"Jadi bersamaan dengan spin off (memisahkan diri dengan induk perusahaan menjadi entitas sendiri)," ujarnya kepada wartawan di Bogor, akhir pekan lalu. 

Ia menambahkan, saat spin off nanti, diharapkan CIMB Niaga Syariah sudah menjadi Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) III. "Induk kita bank BUKU IV, yang membedakan BUKU IV dan BUKU III, hanyalah BUKU III bisa ekspansi ke luar negeri. Sedangkan kami tidak perlu itu, saya inginnya BUKU III agar bisa maksimal layani nasabah dalam negeri, karena kalau jadi BUKU II, nggak bisa kasih layanan maksimal, ada beberapa layanan yang tidak bisa dilakukan," tutur Pandji. 

Untuk menjadi bank BUKU II, bank harus memiliki modal inti minimal Rp 5 triliun. Pandji menyebutkan, per September 2018, modal inti CIMB Niaga Syariah sebesar Rp 2,75 triliun. 

Pandji meyakini, sisa modal inti yang dibutuhkan bisa segera dipenuhi. Apalagi, perusahaan induknya yakni Bank CIMB Niaga bersedia menambah modal ke UUS tersebut bila pertumbuhan kinerjanya konsisten. 

Hanya saja, kata dia, saat ini CIMB Niaga Syariah belum menyiapkan spin off. Pasalnya, ia ingin bank syariah nantinya tetap mempunyai perangkat infrastruktur yang sama bagusnya seperti konvensional.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES