Wednesday, 22 Zulhijjah 1441 / 12 August 2020

Wednesday, 22 Zulhijjah 1441 / 12 August 2020

Suplai Gas Global Akan Meningkat

Selasa 25 Mar 2014 11:20 WIB

Rep: Elba Damhuri/ Red: Nidia Zuraya

Pipa gas alam dari Mesir ke Israel

Pipa gas alam dari Mesir ke Israel

Foto: Jspace.com

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Di tengah lesunya perekonomian global, suplai gas diperkirakan masih akan terus meningkat pada tahun-tahun mendatang. Peningkatan produksi terutama akan terjadi di Australia, Afrika Timur, Amerika Utara, Rusia, dan Indonesia.

Presiden Perusahan Nasional Minyak, Gas, dan Metal (JOGMEC) Jepang, Hirobumi Kiwano, mengatakan tingginya permintaan dari negara-negara konsumen mendorong pesat kenaikan pasokan tersebut.

"Revolusi teknologi pada temuan shale gas pun ikut mendongkrak kenaikan suplai dari negara-negara itu," kata Kiwano di sela Konferensi dan Pameran Gastech 2014 di Seoul, Korea Seatan, Selasa (25/3).

Meskipun ada ironi soal struktur harga dan kontrak gas, Jepang menganggap kepastian kenaikan pasokan ini menjadi kabar baik. Jepang sendiri menginginkan adanya perubahan struktur harga dan berniat mencari penyuplai baru dari negara-negara lain.

Jepang mengandalkan pasokan gas alam dan LNG untuk membangkitkan industri dan manufaktur mereka. Selama lebih dari lima dekade, negeri matahari itu mengimpor gas alam dari sejumlah negara, termasuk Indonesia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA