Tuesday, 13 Zulqaidah 1440 / 16 July 2019

Tuesday, 13 Zulqaidah 1440 / 16 July 2019

MIA Percepat Tumbuhkan Generasi Petani Millenial

Ahad 21 Apr 2019 21:20 WIB

Red: EH Ismail

Sekjen Kementerian Pertanian Syukur Iwantoro

Sekjen Kementerian Pertanian Syukur Iwantoro

Foto: Humas Kementan
Semua pihak terus mendorong agropreneur milenial agar semakin berkembang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masa depan sektor pertanian sangat bergantung dengan generasi muda Indonesia. Karena itu, Kementerian Pertanian (Kementan) siap untuk memfasilitasi dan mendukung para agropreneur muda untuk bergerak di berbagai bidang pertanian, dari hulu hingga ke hilir. 

Agropreneur muda atau lebih dikenal sebagai milenial agropreneur memiliki peran yg sangat penting dalam pembangunan pertanian. Penyelenggarakan The 1st Millennial Indonesian Agropreneurs (MIA) Expo dengan tema “Peran Generasi Muda Pertanian Milenial Dalam Pembangunan Pertanian” yang dilaksanakan pada tanggal 18 s.d 21 April telah usai. 

Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian (Kementan) Syukur Iwantoro menutup acara 1st Millenial Indonesia Agropreneurs (MIA). Acara yang digelar selama tiga hari di Botani Square, Bogor, Jawa Barat ini merupakan terobosan untuk mempercepat tumbuhnya generasi milenial terjun di sektor pertanian.

"Jadi kedepan mereka tidak hanya mengandalkan on farm saja, namun juga di off farmnya yaitu pasca panen yang merupaka kelemahan pertanian saat ini," ujar Syukur, Ahad (21/4).

Menurut dia, dengan bergeraknya para agropreneur di bidang off farm, maka kelemahan sektor pertanian mulai bisa ditutupi dari hulu hingga ke hilir. Dengan begitu, semua proses bisnis di bidang pertanian akan terbentuk. Terlebih bisa memberikan nilai tambah yang luar biasa.

"Bayangkan dalam tiga hari saja omsetnya sudah mencapai sekitar 150 juta. Berarti minat kunjung konsumen terhadap produk anak muda ini cukup besar, karena hasil kualitasnya bagus kemudian inovatif dan juga harganya tidak kalah dengan produk produk yang di hasilkan oleh industri yang besar, baik dari dalam maupun luar negeri," katanya.

Karena itu, Syukur berharap semua pihak terus mendorong agropreneur milenial agar semakin berkembang.

"Maka itu, kami tidak hanya memberikan fasilitas, tapi juga menciptakan entrepreneur milenial ini melalui Polbantan, inkubator, dan sekaligus sitkapital yang akan di kelola oleh softlun kerja sama dengan pihak Polbantan," ujarnya.

Wirausaha pertanian

photo

Sekjen Kementan Syukur Iwantoro

Syukur mengatakan, selama ini Kementan sudah memiliki enam Polbantan yang siap menjadi entrepreneur di bidang agribisnis.

"Tetapi selain Polbantan yang di bina, kita juga punya sekolah vokasi yang di kelola liniersosmitra, termasuk dari IPB dan Prasetya Mulya," jelasnya.

Menurut Syukur, jika para entrepreneur muda bergerak, maka pertanian di masa mendatang akan mengalami perubahan yang jauh lebih maju. Selain itu, pemerintah juga bertujuan untuk merubah mindset tentang pertanian agar dimintai banyak kalangan muda.

"Dulu pertanian di anggap kumuh, miskin dan berada di desa jauh dari kota. Tapi dengan teknologi, sektor pertanian memiliki mekanisasi untuk mendobrak kemiskinan karena adanya nilai tambah yang tinggi," tandasnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA