Tuesday, 15 Syawwal 1440 / 18 June 2019

Tuesday, 15 Syawwal 1440 / 18 June 2019

Mentan Beri Alsintan Emak-Emak Perontok Padi

Kamis 28 Mar 2019 19:28 WIB

Red: EH Ismail

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman saat berada di Kuningan, Jawa Barat, Kamis (28/3).

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman saat berada di Kuningan, Jawa Barat, Kamis (28/3).

Foto: Humas Kemenrtan.
Bantuan diberikan tanpa syarat dan tanpa proposal.

REPUBLIKA.CO.ID, KUNINGAN – Sejumlah wanita buruh tani yang sedang merontok padi terkejut dengan kedatangan Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman yang langsung duduk menyapa mereka. Amran lalu mengambil beberapa bagian gabah lalu dibanting alias ikut melakukan pekerjaan para emak itu karena hatinya tersentuh kepada buruh tani kecil.

“Ini yang kami lakukan 30 tahun yang lalu,” ujar Amran sambil terenyuh. Peristiwa itu terjadi di sela acara Apresiasi dan Sinkronisasi Program Kementerian Pertanian Tahun 2019 di Desa Kagugede, Kecamatan Kagugede, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, Kamis (28/3).

Amran tiba di lokasi pada pukul 10.11 WIB. Menteri yang khas dengan pakaian hitam putihnya ini pun langsung mengecek bantuan yang datang.  Amran menuturkan, secara geografis Desa Kadegede, Kuningan mirip dengan kampung halamannya yang berada di kaki gunung. Amran pun mengingat momen-momen pekerjaan sepulang sekolah dulu, sehingga ia pun bergerak memberikan bantuan power tresher (alat perontok padi) kepada buruh tani tanpa syarat dan tanpa pengajuan proposal.

“Bapak Ibu aku lahir di kaki gunung seperti ini sama dengan orang Kuningan sini. Ini kami berikan perontok padi tanpa syarat, tidak pakai proposal. Tolong Pak Bupati dan Kepala Dinas hari ini aku berikan masyarakat Kuningan yang tidak memiliki lahan sawah (buruh tani) bantuan 20 unit power tresher,” ujar Amran.

Amran pun memanggil Kepala Biro Umum dan Pengadaan Kementan Maman Suherman yang juga merupakan putra asal Kuningan untuk merealisasikan 20 unit mesin perontok padi tersebut.

“Tolong nggak usah ke Jakarta. Bawa segera 20 unit mesin itu untuk ibu-ibu ini. Bapak baru bisa ke Jakarta kalau mesin sudah beres, tiba di sini,” kata dia.

Setelah berbincang, Mentan pun mengajak ibu-ibu yang rata-rata usia 50 tahunan itu berfoto bersama. “Kita foto bersama. Ini bukti foto serah terima,” ujar Amran.

Pertemuan apresiasi yang didatangi Mentan dihadiri lebih dari 12 ribu petani, santri tani, pendamping desa, dan penyuluh pertanian. Dalam kunjungannya, Mentan didampingi jajaran Eselon I dan Dewan Pakar Program Upaya Khusus Percepatan Swasembada Pangan. Tampak hadir Kepala Badan Litbang Kementan Fadjry Djufry dan Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Momon Rusmono.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA