Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Jenis Pakan Ayam Pengaruhi Warna Daging dan Telur

Senin 25 Feb 2019 11:28 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Agustia penjual telur ayam.negeri dan bahan pokok lainnya  di Pasa Kranggan, Jumat (1/2).

Agustia penjual telur ayam.negeri dan bahan pokok lainnya di Pasa Kranggan, Jumat (1/2).

Foto: Republika/Neni Ridarineni
Ayam yang diberi pakan jagung berwarna lebih cerah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pernahkah Anda memerhatikan warna daging dan telur ayam saat membelinya di pasar? Komposisi pakan yang diberikan pada ternak ayam ternyata sangat berpengaruh pada warna dan kualitas daging juga telur ayam.

Campuran gandum yang berlebih akan membuat warna daging dan telur ayam pucat. Berbeda dengan pakan jagung yang akan menghasilkan daging merah segar serta warna kuning telur yang cerah.

Baca Juga

Itu sebabnya kalangan pengusaha makanan ternak tak banyak menggunakan gandum dalam campuran pakan ayam sebagai pengganti jagung. Karena peternak pun tak mau kualitas hasil ternaknya menurun.

"Kalau pakai gandum itu warnanya pucat dan perlu ada tambahan zat lagi. Nah, kalau jagung itu nggak perlu tambahan," kata Dewan Pembina Gabungan Pengusaha Makanan Ternak (GPMT) Sudirman, baru baru ini.

Sebelumnya, salah seorang komisioner Ombudsman awal Februari lalu menyebutkan terjadi politik pengalihan impor (dari jagung) kepada komoditas yang tidak terlalu sensitif (gandum). Impor jagung diduga dipicu karena terjadi keterbatasan impor gandum.

Riwayat rekomendasi impor jagung
Dalam Debat Capres kedua, Presiden Joko Widodo membeberkan angka penurunan jumlah impor jagung. Di 2014, kata dia, Indonesia mengimpor 3 juta ton lebih jagung. Namun di 2018 impor jagung menurun.

“Terima kasih ke petani jagung. Di 2014 kita masih impor 3,5 juta ton jagung. Di 2018 hanya 180.000 ton jagung. Artinya ada produksi dari petani sebanyak 3,3 juta ton, Ini lompatan besar,” ujar Jokowi.

Apa yang disampaikan Jokowi membuat impor 200 ribu ton gandum oleh perusahaan pakan ternak pada 2016 lalu, kemudian diungkap lagi dan jadi bahan perbincangan.

Sekretaris GPMT Askam mengatakan, impor gandum pada saat itu dinilai tepat karena keberadaan jagung sedikit langka.

"Namun masalah itu hanya berlangsung beberapa saat. Karena periode Januari mulai memasuki masa panen," kata Askam.

Krisis jagung ketika itu kemudian mampu diatasi pemerintah melalui berbagai program bantuan bibit, mesin pengering dan alat teknologi lainnya. Terlebih saat itu juga sedang mendekati masa panen yang berlangsung di sejumlah daerah.

Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman pun mengaku telah memberikan izin impor gandum sebanyak 200 ribu ton untuk perusahaan pakan. Namun hingga akhir tahun 2018 lalu belum ada realisasi impor gandum.

Sebaliknya Amran menyampaikan keberhasilan (mengurangi impor jagung) ini merupakan buah kerja keras petani di seluruh Indonesia. Dalam berbagai kesempatan ia menyampaikan, dulu Indonesia impor jagung dari negara lain. Sekarang keadaan sudah berbalik, Indonesia mulai bisa ekspor jagung.

"Di tahun 2018 kita impor 100 ribu ton, tapi kita ekspor 380 ribu ton. Artinya di tahun 2018 produksi jagung surplus. Sekarang sudah kita balik, kita yang ekspor jagung ke luar negeri," kata Mentan Amran beberapa waktu lalu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA