Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Sinergi Pemerintah-IWAPI Mampu Tekan Inflasi

Kamis 14 Feb 2019 08:18 WIB

Red: EH Ismail

Menteri Pertanian Amran Sulaiman dalam sambutannya di peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) IWAPI ke - 44.

Menteri Pertanian Amran Sulaiman dalam sambutannya di peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) IWAPI ke - 44.

Memberdayakan perempuan berarti memberdayakan keluarga

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG --  Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mengapresiasi pengusaha wanita dan terus mendorong perannya dalam membangun perekonomian Indonesia. Menurut Amran, Indoensia membutuhkan banyak perempuan pengusaha untuk membangkitkan ekonomi Indonesia.

"Memberdayakan perempuan, juga berarti memberdayakan keluarga, memberdayakan generasi masa depan Indonesia," kata Amran dalam sambutannya di peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) IWAPI ke - 44.

Amran menjelaskan, pemerintah dengan IWAPI sudah bersinergi sejak tiga tahun lalu. IWAPI juga berkontribusi menekan inflasi di seluruh Indonesia. “Pangan stabil nilainya terukur. Ekspor kita meningkat, investasi meningkat dan khusus Kementerian Pertanian pengelolaannya keuangannya berhasil WTP," ujar Amran.

Ia mencontohkan, program tanam cabai pekarangan, seperti yang dilakukan Rahmawati, salah satu pengusaha makanan. Dengan menanam cabai ini, Rahmawati tidak perlu membeli cabai.

“Ini menarik. Harus dicontoh seluruh bangsa Indonesia. Bayangkan kalau IWAPI ini bergerak dan menggerakkan seluruh rumah tangga Indonesia. Bisa menghasilkan pangan lestari, sayur dan telur dari rumah tangga sendiri," tuturnya.

Dalam acara tersebut, Amran berkesempatan membagikan benih jeruk sebanyak 25 ribu pohon, benih jagung untuk 72 hektare, domba/kambing 500 ekor, dan 5 ribu ekor bibit ayam kampung/Day of Chicken (DoC). "Bantuan ini bisa lebih, bahkan bisa dua kali lipat sesuai dengan kebutuhan. Kami buka akses bantuan gratis untuk IWAPI ke Ditjen Hortikultura, Tanaman Pangan, dan Peternakan," tukas Amran.

Amran menjelaskan, pengusaha bidang pertanian saat ini semakin dipermudah. Terbukti investasi dan ekspor yang jadi kunci pembangunan pertanian Indonesia semakin bergairah. Berdasarkan data BPS, akumulasi kinerja ekspor pangan sejak 2016 hingga 2018 naik 29,7 persen dari Rp 384,9 di 2016 triliun menjadi Rp 499,3 triliun pada 2018. Inflasi pangan 2014 sebesar 10,56 persen turun menjadi 1,26 persen di 2017. Kemudian investasi naik 110 persen nilainya Rp 94,2 triliun bahkan kontribusi sektor pertanian meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional (PDB) naik 47,2%, nilainya Rp 1.375 triliun.

"Selain penyederhanaan regulasi, amanat presiden juga meminta penyederhanaan perizinan melalui online single submission (OSS). Jika dulu izin investasi bisa memakan waktu 3 tahun, sekarang surat-surat untuk izin investasi hanya butuh 3 jam," kata dia.

Sementara itu, Ketua IWAPI Nita Yudi mengatakan, acara yang bertajuk Pemberdayaan Perempuan dan Milenial dalam Industri 4.0 Bidang Pertanian Menuju Terwujudnya Agroindustri Pertanian Berkelanjutan tersebut dihadiri oleh 2.000 angota IWAPI, 14 Ketua DPD, dan 25 Ketua DPC IWAPI. Menurutnya, IWAPI sudah mendapat bantuan bibit dari Kementan sejak 2017, beberapa daerah bahkan sudah berhasil mengembangkan agribisnisnya.

"Sesuai keinginan Bapak Presiden yang hadir pada Rakernas IWAPI pada Oktober 2018 lalu, kita butuh lebih banyak lagi perempuan pengusaha. Kerjasama denga Kementan ini adalah salah satu upaya untuk menuju peningkatan tersebut," papar Nita.

Pertemuan koordinasi  anggota IWAPI dengan Kementerian Pertanian dalam hal ini dilakukan oleh Direktorat Jenderal Hortikultura  untuk mensosialisasikan program dan kegiatan pembangunan pertanian yang dapat melibatkan peran serta IWAPI. Ke depan kegiatan ini tidak sekedar seremonia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA