Tuesday, 4 Rabiul Akhir 1440 / 11 December 2018

Tuesday, 4 Rabiul Akhir 1440 / 11 December 2018

Pedagang Pasar: Harga Bahan Pangan Merangkak Naik

Selasa 04 Dec 2018 05:35 WIB

Rep: Melisa Riska Putri/ Red: Nidia Zuraya

bahan kebutuhan pokok di pasar tradisional

bahan kebutuhan pokok di pasar tradisional

Foto: Musiron/Republika
Kenaikan harga terjadi pada komoditas cabai hingga telur ayam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kenaikan harga pangan pokok di pasar mulai terjadi. Hal tersebut berpotensi kenaikan harga pada Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 sangat tinggi.

"Untu periode minggu-minggu ini memang ada beberapa komoditas yang saya lihat cukup jelas naiknya," kata Ketua Ikatan Pedagang Pasar Indonesia Abdullah Mansuri, Senin (3/12).

Beberapa bahan pangan pokok tersebut yakni minyak goreng curah yang kemarin di angka Rp 12 ribu kini Rp 12.500. Begitu juga dengan aneka cabai yang mengalami kenaikan harga.

Cabai rawit merah mengalami kenaikan sekitar Rp 300 sampai Rp 500 per kg dari Rp 32.700 ke Rp 33.400.

"Bawang merah juga potensinya kelihatan. Sekarang Rp 29.700 per kg dari sebelumnya Rp 29 ribu per kg," ujar dia.

Telur ayam saat ini dijual di angka Rp 24.600 per kg, idelanya harga telur di kisaran Rp 21 ribu per kg. Sedangkan harga daging ayam masih bertahan di angka Rp 35 ribu per kg.

"Menurut saya ini angka yang sangat mengkhwatirkan," katanya.

Sebab, untuk harga daging ayam dan telur ayam belum bisa diturunkan pemerintah sejak empat bulan lalu. Saat itu kenaikan terjadi lantaran adanya kendala pada pakan jagung.

"Semuanya karena pangan sih jadi merembet," lanjut dia.

Meski telah mengalami kenaikan harga, diakui Abdullah belum terjadi adanya kenaikan permintaan kecuali pada Sabtu dan Minggu. "Dua hari itu kan banyak keluarga yang kumpul. Momen-momen itu baru ada kenaikan permintaan," kata dia.

Menurutnya, harga mengalami kenaikan lantatan stok yang tidak banyak terutama pada cabai dan bawang. Stok dua komoditas tersebut mengalami gangguan karena musim hujan dan membuat distribusi berkurang.

Sementara itu Kepala Badan Ketahanan Pangan Agung Hendriadi mengakui adanya indikasi kenaikan permintaan pada hari besar keagamaan maupun perayaan tahun baru. Berdasarkan survey di 18 kota yang tersebar di 12 provinsi, beras mengalami kenaikan permintaan menjelang Natal dan Tahun Baru masing-masing satu persen.

Permintaan tertinggi terjadi pada Idul Fitri yang mencapai 20 persen. "Tapi setelah Idul fitri selesai (kembali normal, red)" kata dia.

Sedangkan kenaikan permintaan pada puasa sebesar tiga persen dan 2,5 persen pada Idul Adha.

Begitu juga dengan komoditas lain seperti cabai rawit yang mengalami kenaikan permintaan signifikan. Pada bulan puasa naik sebesar 28 persen dan 58 persen pada Idul Fitri.

Pada Idul Adha mengelami peningkatan permintaa  sebanyak 22 persen. Namun untuk Natal dan Tahun Baru termasuk rendah di angka enam persen dan 10 persen.

"Kita lakukan survey untuk antisipasi," katanya.

Dengan berbekal hasil survey tersebut, pihaknya bisa mengatasi dengan melakukan distribusi guna stabilisasi harga. Cara lain yang dilakukan adalah meningkatkan stok lebih banyak pada momen khusus dibanding hari biasa.

"34 persen lebih daripda hari biasa," tambah dia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES