Rabu, 19 Sya'ban 1440 / 24 April 2019

Rabu, 19 Sya'ban 1440 / 24 April 2019

Stok Beras Aman, Bulog Punya Stok 1,3 Juta Ton

Kamis 24 Mei 2018 17:13 WIB

Rep: Melisa Riska Putri/ Red: Teguh Firmansyah

Beras, ilustrasi

Beras, ilustrasi

Foto: Antara
Kebutuhan stok beras Bulog cukup hingga lebaran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perum Bulog memastikan stok beras tetap aman selama periode Ramadhan hingga Hari Raya Idul Fitri 1439 mendatang. Hal ini diungkapan oleh Direktur Operasional dan Pelayanan Publik Bulog, Karyawan Gunarso saat meninjau langsung Pergudangan Bulog Divre DKI Jakarta dan Banten di Jakarta pada Kamis (24/5).

"Stok beras yang dimiliki Bulog saat ini adalah sebesar 1,3 juta ton. Ini sudah cukup memenuhi kebutuhan selama Ramadhan dan sampai Lebaran nanti, bahkan prediksi kami ini lebih dari cukup. Masyarakat tidak perlu khawatir, kami pastikan stok aman," katanya melalui siaran pers.

Ia menegaskan, untuk memastikan keamanan stok Ramadhan dan lebaran, Bulog saat ini tercatat memiliki 1.600 gudang yang tersebar di seluruh Indonesia dengan total kapasitas mencapai empat juta ton. Tidak hanya di wilayah perkotaan dan pedesaan, keberadaan gudang-gudang Bulog juga menjangkau area perbatasan.

Baca juga,  Pesan Wapres ke Buwas: Jaga Stok Beras.

Untuk tahun 2018, Bulog memiliki target pengadaan 2,7 juta ton setara beras. Pengadaan Bulog dari dalam negeri hingga 23 Mei 2018 telah mencapai 800 ribu ton setara beras, sedangkan realisasi impor beras telah mencapai 533 ribu ton. Adapun stok beras yang dimiliki Bulog adalah sebesar 1,3 juta ton per 23 Mei 2018.

Selain mengemban peran menjaga ketersediaan stok, Bulog juga mengemban peran dalam menstabilkan harga. Guna mendukung kelancaran tugas tersebut, Bulog telah menetapkan tiga strategi utama. Pertama, menjamin ketersediaan beras di gudang-gudang yang dimiliki saat ini. Kedua, dalam stabilisasi harga, Bulog melakukan penyebaran dan distribusi beras langsung door to door ke konsumen baik di pemukiman konsumen atau ke lokasi konsumen yang terdekat yang dilakukan dengan memanfaatkan riteler binaan perusahaan.

"Yang menjadi penyalur utama adalah retailer-retailer atau pedagang-pedagang kami yang tersebar di 82 kabupaten /kota. Selain itu kami punya Rumah Pangan Kita (RPK) yang tercatat ada 40 ribu RPK, ini sangat membantu kami dalam mencapai target ataupun sasaran dalam menstabilkan harga," ungkap Gunarso.

Selain itu, Bulog juga memanfaatkan sinergi dengan BUMN pangan melalui agen-agen dan riteler menjadi outlet-outlet dalam menjual beras dengan harga yang ditetapkan.

"Ketiga, Bulog juga menjalin kerja sama dengan Kementerian dan Lembaga seperti dengan Kepolisian Republika Indonesia, Tentara Nasional Indonesia untuk menjadi tempat atau outlet untuk menjual beras sehingga lebih dekat dengan masyarakat," kata dia.

Gunarso menambahkan, selain beras, stok pangan pokok lainnya yang dimiliki Bulog antara lain gula pasir sebanyak 176 ribu ton, daging kerbau sebanyak 4 ribu ton, jagung 245 ton, tepung terigu 789 ton, dan minyak goreng sebanyak 5,3 juta liter.

"Selain itu, kami tetap melaksanakan penugasan lemerintah dalam menyalurkan Bansos Rastra dan penyaluran cadangan beras pemerintah di seluruh Indonesia," katanya.

Realisasi Penyaluran Bansos Rastra hingga 23 Mei 2018 telah mencapai 625 ribu ton atau 97,13 persen dari surat perintah penyaluran per bulan Mei 2018. Penyaluran cadangan beras pemerintah yang dilakukan oleh Bulog telah mencapai 305 ribu ton.

Deputi Bidang Usaha Industri Agro dan Farmasi Kementerian BUMN, Wahyu Kuncoro mengatakan, pemerintah menyambut baik langkah Perum Bulog yang berhasil memastikan bahwa stok beras tetap aman selama periode Ramadhan hingga Hari Raya Idul Fitri 1439 mendatang.

Ia pun mengapresiasi upaya Bulog dan terus memantau agar stok beras aman selama Ramadhan dan Lebaran 2018. Begitu juga dengan kestabilan harga."Kami terus mendorong agar Bulog dapat menjalankan tugasnya dengan baik dan dapat melayani kebutuhan masyarakat sampai ke pelosok," kata Wahyu.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA