Saturday, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Saturday, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

HKTI Jaring Inovator Sektor Pertanian

Kamis 24 May 2018 00:05 WIB

Red: Irwan Kelana

Petani merawat tanaman padinya di persawahan di Ambarawa, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Senin (16/4).

Petani merawat tanaman padinya di persawahan di Ambarawa, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Senin (16/4).

Foto: Antara/Aditya Pradana Putra
HKTI Innovation Award diadakan dalam rangka Asian Agriculture & Food Forum (ASAFF).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) menjaring para inovator sektor pertanian dan pendukung pertanian. Melalui program HKTI Innovation Award, organisasi masyarakat petani ini akan mengapresiasi para inovator di berbagai bidang sektor pertanian, yang karya inovasinya memberikan manfaat besar bagi pengembangan pertanian, meningkatkan kesejahteraan petani dan masyarakat, serta memberikan solusi menghadapi tantangan yang semakin besar.

Koordinator HKTI Innovation Award, Dr Avanti Fontana mengatakan, HKTI Innovation Award diselenggarakan HKTI dalam rangka Asian Agriculture & Food Forum  (ASAFF) yang akan diikuti  para pelaku pertanian, industri, dan lembaga pemerintah dari sekitar 20 negara di Asia.

Event internasional yang digelar di Jakarta Convention Center (JCC)  pada 28 Juni – 1 Juli 2018 ini terdiri dari berbagai kegiatan, antara lain konferensi, pameran, forum bisnis, dan anugerah penghargaan inovasi sektor pertanian. ASAFF mengusung tema “Transforming Challenges into Opprtunities:  Agricultural Innovation & Food Security”.

HKTI mengundang para pemuda/pemudi, praktisi, akademisi, komunitas, dan para inovator untuk turut serta dalam kegiatan HKTI Innovation Award.  “Penghargaan Inovasi HKTI Tahun 2018 merupakan bentuk apresiasi inovasi kepada organisasi/tim/individu yang memiliki karya inovasi yang dihasilkan dalam kurun waktu lima tahun terakhir (2014-2018),”ungkap Avanti Fontana melalui rilis yang diterima Republika.co.id, Rabu (23/5).

Ia menambahkan, inovasi dan teknologi merupakan salah satu kepedulian HKTI dalam memberdayakan petani dan mengembangkan pertanian Indonesia. Ketua Umum HKTI Moeldoko, dalam berbagai kesempatan mengungkapkan bahwa petani harus menguasai teknologi dan melakukan berbagai inovasi.

Meski menerapkan teknologi dan inovasi terbaru, Moeldoko mengingatkan bahwa sektor pertanian tetap harus menjaga kearifan lokal (local wisdom) sehingga inovasi teknologi dan budaya dapat saling melengkapi.

Peserta Penghargaan Inovasi dapat melakukan pendaftarannya secara langsung melalui Formulir Pendaftaran Online pada website: https://ciptainovasi.com/hkti-innovation-award-2018/ . “Pengusul Peserta dapat melakukan pendaftaran untuk peserta yang diusulkan, bisa dilakukan karena salah satu alasan ini yaitu peserta inovator tidak bisa mengakses Formulir Pendaftaran Online dan Pengusul sungguh mengetahui ada karya inovasi yang dihasilkan oleh Peserta, Petani, Komunitas Petani, atau Kelompok Tani tertentu,” kata Avanti.

 

Ia  memaparkan, calon peserta Penghargaan Inovasi ini telah mencapai setidaknya kinerja teknis, yaitu Peserta (Individu/Tim/Unit Kerja/Organisasi) telah berhasil mengubah ide kreatif dan/atau inovatif menjadi produk dalam bentuk prototipe barang atau jasa/layanan atau konsep Program Kerja, Sistem Kerja, Sistem Distribusi, Desain, Model Sistem Pertanian, Model Pendampingan Pertanian, dan lain-lain.

“Jika Calon Peserta/Pengusul Peserta merasa ragu bilamana karya inovasi tersebut masuk dalam kriteria tersebut maka kami menyarankan agar Calon Peserta/Pengusul Peserta tetap melakukan Pendaftaran dan kami akan melakukan verifikasi,”papar Avanti yang juga menjabat Wakil Ketua Umum Bidang Inovasi HKTI.

HKTI Innovation Award memberikan apresiasi dan mendorong tumbuh dan kembangnya ekosistem inovasi pertanian yang kondusif dengan memperkuat kerja sama lintas fungsional, lintas-sektoral antarpelaku inovasi/pemangku kepentingan, meningkatkan peran strategis sektor pertanian Indonesia dalam pembangunan nasional dalam rangka menjamin ketahanan dan keamanan pangan.

“Juga untuk memicu lahirnya inisiatif-inisiatif baru untuk menemukan atau menciptakan terobosan-terobosan solusi atas cara-cara lama yang tradisional yang mengakibatkan Indonesia masih mengandalkan produk-produk dari luar negeri. Dengan adanya proses transfer pengetahuan termasuk pengalaman secara regional dan internasional lewat ajang ASAFF 2018, kita boleh berharap munculnya inisiatif-inisiatif baru inovasi untuk pertanian Indonesia,” tutur dosen Universitas Indonesia (UI) ini.

Dewan Juri Penghargaan Inovasi HKTI terdiri dari berbagai pihak yang ahli dan berpengalaman dalam bidang inovasi pertanian dan akan memberi penilaian sesuai dengan bidang keahliannya.

“Dewan Juri akan berdiskusi untuk membahas hasil penilaian seluruh Peserta untuk menentukan Peserta-Peserta yang akan masuk sebagai Finalis dan memutuskan secara kolaboratif dan bertanggungjawab Peserta-peserta yang akan memperoleh Penghargaan Inovasi HKTI 2018,” paparnya.

Ia mengemukakan, berbagai bidang inovasi dapat turut serta dalam penghargaan ini. Di antaranya, inovasi prduk, inovasi proses, inovasi pemasaran, inovasi organisasi, dan inovasi sosial.

Pendaftaran penjaringan dilaksanakan mulai 1 Mei hingga 30 Mei 2018. Seleksi peserta (presentasi dan wawancara) dilaksanakan pada 1-20 Juni 2018, dan penganugerahan Penghargaan Inovasi pada 28 Juni – 1 Juli 2018. “Penghargaan inovasi dengan nilai total Rp 300 juta,” jelas Avanti.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES