Rabu, 6 Syawwal 1439 / 20 Juni 2018

Rabu, 6 Syawwal 1439 / 20 Juni 2018

Ekspor Ikan Bandeng Sulawesi Selatan Tembus 1.000 Ton

Senin 12 Februari 2018 17:06 WIB

Red: Nur Aini

Ikan Bandeng

Ikan Bandeng

Foto: MgROL 35
Ikan Bandeng Sulsel di ekspor ke berbagai negara.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR -- Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Sulawesi Selatan Sulkaf S Latief mengatakan ikan bandeng menjadi primadona ekspor baru di Sulawesi Selatan. Pada 2017, ekspor ikan bandeng Sulsel mencapai 1.208,8 ton.

Menurutnya, ikan bandeng telah dikirim ke berbagai negara seperti Taiwan, Sri Lanka, Korea Selatan, dan Afrika Selatan. "Selanjutnya diekspor ke Vietnam, Ghana, Tiongkok, dan Amerika Serikat yang memang menjadi salah satu tujuan ekspor," katanya di Makassar, Senin (12/2).

Berdasarkan data dari karantina ikan, Taiwan merupakan negara yang paling banyak memesan ikan bandeng dari Sulawesi Selatan yakni sebanyak 573.402 kg. Selanjutnya Sri Langka (189 ribu kg), Korea Selatan (171.500 kg), Afrika Selatan (133 ribu kg), Vietnam (53.089 kg), Ghana (52 ribu kg), Cina (26 ribu kg), serta Amerika Serikat sebanyak 10.837 kg.

Besarnya potensi ekspor untuk ikan bandeng ini dinilai menjadi peluang bagi para petambak Sulawesi Selatan untuk terus fokus mengembangkan budidaya ikan bandeng. Petambak tersebut berasal dari berbagai wilayah seperti yang tersebar di berbagai kabupaten seperti Kabupaten Maros, Kabupaten Pangkep, dan Kabupaten Barru.

Selain untuk keperluan ekspor, ikan bandeng sudah menjadi favorit masyarakat Makassar. Bandeng juga menjadi salah satu menu unggulan di beberapa warung makan.

"Jadi kami tentu mendorong untuk menghasilkan ikan bandeng yang layak ekspor. Memang untuk ikan bandeng merupakan salah satu unggulan ekspor Sulsel," ujarnya.

Selain ikan bandeng, ekspor Sulsel pada 2017 yang begtu mendominasi rumput laut yang jumlahnya mencapai 70 persen. Dominasi rumput laut dalam ekspor kontainer Sulsel itu seiring membaiknya harga dan nilai jual rumput lain di pasar internasional.

"Untuk rumpat laut memang setiap harinya dilakukan ekspor. Sekitar 70 persen dari total ekpsor kontainer Sulsel diantaranya memang dari rumput laut dna sisanya seperti ikan dan sebagainya," katanya.

Ia menjelaskan, kenaikan ekspor itu memang dipicu oleh produk kelautan. Terkait kurangnya ekspor ikan dipengaruhi kondisi penangkapan ikan Sulsel yang berkurang, menurut dia, hal itu dikarenakan rumput laut memang tengah menjadi primadona

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Senegal Menang 2-1 Atas Polandia

Rabu , 20 Juni 2018, 00:22 WIB