Minggu, 13 Syawwal 1440 / 16 Juni 2019

Minggu, 13 Syawwal 1440 / 16 Juni 2019

Ditanya Soal Harga Beras Naik, Mentan: Produksinya Surplus

Kamis 11 Jan 2018 15:32 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Nur Aini

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman

Foto: republika/silvy dian

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kenaikan harga beras yang terjadi pada Januari ini ditanggapi Menteri Pertanian Amran Sulaiman dengan prediksi produksi beras yang surplus. Menurutnya, pada Februari nanti akan mencapai puncak panen.

Amran mengatakan, pada Oktober telah memasuki musim hujan, sehingga pada Januari akan terjadi panen. "Oktober hujan berarti tanam kan, berarti Desember sudah panen, apalagi Januari. Kita tahu kalau kondisi cuaca normal, itu panen memasuki puncak Februari karena kondisi iklim normal," kata Amran di Kantor Kementerian Pertanian, Jakarta, Kamis (11/1).

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik yang diperlihatkan oleh Kementan, luas tanam padi selama 2017 sebesar 16,4 juta hektare. Sementara, produksi padi pada Januari 2018, diprediksi mencapai 4,5 juta ton gabah kering giling (GKG). Sedangkan, ketersediaan beras mencapai 2,8 juta ton dengan konsumsi beras 2,5 ton, sehingga ketersediaan beras surplus sebesar 329, 3 ribu ton.

Ketika ditanya mengenai kondisi di lapangan bahwa saat ini harga beras naik, Amran hanya berkomentar mengenai produksi beras yang surplus. Produksi beras pada Januari 2018 diproyeksikan surplus sebesar 329,3 ribu ton.

Sebelumnya, berdasarkan data Kementerian Perdagangan, harga beras medium pada Juli 2017 berada di level Rp 10.574 per kilogram dan meningkat menjadi Rp 10.794 per kilogram pada November di tahun yang sama. Pada Januari 2018, angka ini merangkak naik menjadi Rp 11.041 per kilogram.

Sementara, Wakil Presiden Jusuf Kalla menyatakan opsi impor harus diambil jika harga beras tidak juga turun dalam waktu dekat. Namun begitu, hingga kini pemerintah belum mengambil keputusan apakah akan mengambil langkah impor atau tidak.

Menanggapi hal tersebut, Amran enggan menanggapi tersebut. "Jangan ditanya itu, biarlah saya memberi informasi tentang domain saya," ujarnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA