Jumat, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 Januari 2020

Jumat, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 Januari 2020

Manfaatkan Sawit Jadi Energi Listrik, Perusahaan Sawit: Uangnya dari Mana?

Kamis 16 Mar 2017 15:54 WIB

Rep: Melisa Riska Putri/ Red: Nidia Zuraya

Pekerja di kawasan perkebunan kelapa sawit. ilustrasi

Pekerja di kawasan perkebunan kelapa sawit. ilustrasi

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rencana Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) untuk mendorong perusahaan sawit memanfaatkan limbah menjadi listrik. Program tersebut rupanya tidak begitu disambut baik perusahaan sawit.

"Uangnya dari mana?," ujar Corporate Affairs Manager PT Musim Mas Togar Sitanggang kepada Republika, Kamis (16/3).

Ia melanjutkan, perlu dana investasi sebesar 4 juta dolar AS atau sekitar Rp 53 miliar untuk menghasilkan 2 Mega Watt. Angka tersebut diakuinya berat bagi perusahaan meski dikatakan Kementerian ESDM akan memberikan keuntungan finansial bagi perusahaan.

Namun menurut Tigor, investasi metana yang dihasilkan dari limbah sawit lebih kepada lingkungan, bukan bisnis. Lagipula, kata dia, tarif listrik dari biogas yang ditawarkan tidak cukup baik.

"Mestinya harganya super premium," katanya.

Menurutnya ketetapan tarif di Peraturan Menteri terakhir sudah lumayan tinggi. "Belum baca tapi begitu komentar teman-teman," lanjut dia.

Namun yang pasti, kata dia, harus hati-hati dalam  menentukan ketetpan tersebut sebagai mandatory sebelum adanya solusi pembiayaan dan insentif dari pemerintah kepada perusahaan. Selama ini limbah sawit perusahaanya kebanyakan berakhir sebagai pupuk. Setelah melewati perlakukan tertentu,  sebagian limbah dialirkan ke kebun sebagai pupuk.

"Sisanya ya dibuang," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA