Sunday, 12 Jumadil Akhir 1440 / 17 February 2019

Sunday, 12 Jumadil Akhir 1440 / 17 February 2019

Mensos: Jangan Ada Lagi Jamila dan Sadikin di Indonesia

Selasa 28 Feb 2017 19:23 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: Nidia Zuraya

Rembuk Republika yang dibuka Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa

Rembuk Republika yang dibuka Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa

Foto: Halimatus Sa'diyah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Sosial (Mensos) Khofifah Indar Parawansa berharap tak ada lagi 'Jamila' dan 'Sadikin' yang menjadi penyebab naiknya angka kemiskinan di Indonesia. 'Jamila' merupakan kependekan dari 'jadi miskin lagi.' Adapun 'Sadikin' merupakan singkatan dari 'sakit jadi miskin.'

'Jamila' umumnya terjadi pasca bencana. Khofifah mengatakan, bencana dapat membuat angka kemiskinan di sebuah daerah langsung melonjak drastis hingga 80 persen. Sebabnya, selain karena rumah dan segala isinya hancur, kebun dan sawah warga juga rusak sehingga tak bisa berproduksi.

"Kalau saya menyebutnya 'Jamila', jadi miskin lagi. Tadinya sudah tidak miskin, lalu tiba-tiba ada bencana jadi miskin lagi," ujar Mensos dalam acara Rembuk Republik di Museum Bank Indonesia, Selasa (28/2).

Sementara 'Sadikin' terjadi dalam kondisi sebuah keluarga yang hartanya habis terkuras untuk biaya pengobatan anggota keluarganya. Sehingga, keluarga yang sudah sejahtera terpuruk menjadi miskin.

Agar dua kondisi tersebut tak terjadi, Kementerian Sosial telah memiliki program andalan yang disebut Program Keluarga Harapan (PKH). Lewat PKH, keluarga penerima manfaat mendapatkan layanan kesehatan melalui Kartu Indonesia Sehat (KIS), layanan pendidikan lewat Kartu Indonesia Pintar (KIP), serta bantuan peningkatan kesejahteraan melalui e-wallet dan e-waroeng. Adapun untuk kasus bencana, Kementerian Sosial juga memiliki program bantuan khusus yang bertujuan untuk mengangkat kembali perekonomian warga.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA