Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Pemerintah Diminta Intervensi Harga Sapi Bakalan Lokal

Sabtu 27 Aug 2016 16:25 WIB

Red: Nur Aini

Seorang peternak menjual sapi bakalannya di Pasar Sapi Tumpang, Malang, Jawa Timur.

Seorang peternak menjual sapi bakalannya di Pasar Sapi Tumpang, Malang, Jawa Timur.

Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto/ss

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) meminta pemerintah untuk ikut intervensi harga sapi bakalan lokal karena saat ini harganya tinggi yakni per ekor Rp 13 juta.

"Kalau pemerintah ingin harga daging sapi di pasar itu di bawah Rp 100 ribu, maka pemerintah harus ikut intervensi harga sapi bakalan terutama yang lokal, dimana saat ini sudah mencapai Rp 13 juta per ekor," kata Ketua Komisi Pengawas Persaingan Usaha Syarkawi Rauf di Cirebon, Sabtu (27/8).

Dengan mahalnya sapi bakalan itulah yang mengakibatkan harga daging sapi terus mengalami kenaikan karena kalau daging sapi dibawah Rp 100 ribu, maka para peternak sapi akan mengalami kerugian.
Untuk itu, pemerintah harus intervensi harga bakalan sapi yang mahal ini dengan menambah indukan sapi dan juga pasokan sapi.

Karena sampai saat ini penyedia bakalan sapi itu hanya dua Provinsi yaitu Jawa Tengah dan Jawa Timur dan kenaikan ini dikarenakan permintaan sapi bakalan lokal yang terus meningkat dari tahun ke tahunnya sementara penyedia sapi bakalan hanya ada di dua Provinsi itu. "Pemerintah harus menambah indukan sapi dan daerah penghasil sapi bakalan, agar harga bisa ditekan," kata Rauf.

Sementara itu para peternak yang berada di Cirebon, mengeluhkan tingginya harga bakalan sapi untuk penggemukan dan dari tahun ke tahun terus mengalami kenaikan. "Sekarang untuk bakalan sapi penggemukan harganya bisa mencapai Rp 13 juta per ekornya, tentu hal ini yang mengakibatkan harga daging sapi terus mengalami kenaikan," kata Salah satu pengurus Koperasi Ternak Sapi Pasundan Adi Mukadi.

Bakalan ternak sapi yang ia gemukkan merupakan sapi lokal yang didatangkan dari Jawa Tengah dan juga Jawa Timur karena di kedua provinsi itulah bakalan sapi lokal tersedia. Ia menuturkan untuk sapi lokal memang lebih cepat tumbuh dalam hal penggemukan karena suhu dan kondisi iklim masih sama. Hal ini berbeda dengan sapi bakalan yang datang dari luar negeri.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA