Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Ini Keuntungan yang Diperoleh Petani Jika Gunakan Sistem Resi Gudang 

Jumat 27 Nov 2015 09:09 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nidia Zuraya

Petani Bawang Merah (Ilustrasi)

Petani Bawang Merah (Ilustrasi)

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan Sutriono Edi mengatakan, Sistem Resi Gudang (SRG) dapat menjadi solusi persoalan pangan nasional. Selain itu, SRG juga dapat mendorong stabilisasi harga dengan memberikan kepastian kualitas dan kuantitas komoditas barang yang disimpan.

"Petani juga mendapatkan pembiayaan bunga rendah dengan cara tepat dan lebih mudah, serta mendorong berusaha secara kelompok sehingga meningkatkan posisi tawar," ujar Sutriono, Jumat (27/11).

Sutriono menjelaskan, secara kumulatif sampai 17 November 2015, jumlah resi gudang yang telah diterbitkan sebanyak 2.125 resi dengan total volume komoditas sebanyak 80.254,67 ton atau senilai Rp. 422,19 miliar. Sementara itu, sejak diluncurkan pada 2008, penerbitan resi gudang telah dilakukan di 16 provinsi.

Sesuai Peraturan Menteri Perdagangan No. 08/M-DAG/PER/02/2013 terdapat sepuluh komoditas SRG yakni gabah, beras, jagung, kakao, kopi, lada, karet, rumput laut, rotan, dan garam, Lampung merupakan sentra produksi untuk Gabah, Beras, Jagung, Kakao, Kopi,dan Lada.

"Diharapkan dengan dibangunnya gudang SRG tersebut dapat membantu menghidupkan perekonomian daerah, mendorong tumbuhnya pelaku usaha di daerah dan sebagai sarana pengendalian stok nasional yang lebih efisien," kata Sutriono. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA