Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Ini Kunci Sukses Menuju Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015

Jumat 24 May 2013 15:48 WIB

Rep: Muhammad Iqbal/ Red: Nidia Zuraya

ASEAN countries (illustration)

ASEAN countries (illustration)

Foto: acamm12indonesia.com

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) atau ASEAN Economic Community (AEC) 2015 hanyalah satu bagian dari pembangunan komunitas di ASEAN. 

Ekonom Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Djisman Simanjuntak mengatakan MEA 2015 sama pentingnya dengan masyarakat politik dan keamanan serta masyarakat sosial dan budaya. "Jadi jangan dipisah," ujar Djisman dalam gelaran Indonesia Banking Expo 2013, Jumat (24/5). 

Menurut Djisman, MEA terdiri dari tiga blok besar. Blok pertama adalah integrasi perdagangan yang ditargetkan rampung 2015 mendatang. Sampai saat ini, kata dia, prosesnya baru mencapai 70 persen.  "Harapannya ASEAN menjadi single production base," ucapnya 

Blok kedua terkait dengan pelayanan yang perwujudannya masih jauh. "Jadi, masing-masing negara hanya membuka apa yang dia mau buka, seperti di WTO," kata Djisman. 

Blok ketiga adalah ASEAN sebagai wilayah investasi dan ini masih jauh di belakang negara barat. Djisman menjelaskan, keterbukaan adalah kunci keberhasilan pelaksanaan MEA 2015.  Keterbukan itu inheren dengan sejarah manusia. 

Menurut Djisman, daya yang paling kuat dalam aspek keterbukaan adalah teknologi.  Kunci selanjutnya adalah naluri manusia untuk selalu bepergian berbekal kompetensinya. "Kita harus menyiapkan diri. Tapi sejauh mana kita siap?," tanyanya.

Lebih lanjut, Djisman menjelaskan penting bagi Indonesia untuk memperkuat sumber daya manusia melalui pendidikan yang memadai. Ia mencontohkan, sebanyak 87 persen angkatan kerja di Korea Selatan adalah lulusan perguruan tinggi.  "Kita (Indonesia, red) hanya 12 persen," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA