Minggu, 13 Syawwal 1440 / 16 Juni 2019

Minggu, 13 Syawwal 1440 / 16 Juni 2019

Asita: Harga Bagasi Perlu Sosialisasi

Ahad 03 Feb 2019 23:44 WIB

Rep: Melisa Riska Putri/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Penumpang pesawat udara mengemasi barang bagasi mereka setibanya di Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padangpariaman, Sumatra Barat, Kamis (7/6).

Penumpang pesawat udara mengemasi barang bagasi mereka setibanya di Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padangpariaman, Sumatra Barat, Kamis (7/6).

Foto: ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra
Penentuan harga bagasi per kg yang dihitung per jarak adalah kewenangan maskapai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- - Kegaduhan masyarakat untuk harga tiket dan tarif bagasi pesawat Low Cost Carrier (LCC) masih belum berakhir. Sebab, masyarakat selama ini berpikir tarif tiket LCC termasuk harga bagasi.

"Nah sekarang ketika harga naik, bagasi pun dikurangi. Nah itu pun tambah kaget orang," kata Wakil Ketua Asosiasi Travel Indonesia (Asita) Rudiana, Ahad (3/2).

Baca Juga

Padahal harga tersebut masih di bawah Tarif Batas Atas (TBA). Konsumen bisa menghitung tarif ideal dengan menjumlah harga tiket dan bagasi. Meski, penentuan harga bagasi per kg yang dihitung per jarak adalah kewenangan maskapai.

"Jangan sampai harga bagasi plus harga tiketnya ketika dijumlah melebihi TBA. Ini bisa kena pasal," katanya.

Menurutnya jika maskapai melakukan penaikan tarif namun tetap memberi allowance pada bagasi tidak akan terlalu memberatkan. Sebenarnya, jika maskapai tanah air ingin mengikuti pasaran di luar bisa saja dilakukan.

Seperti diketahui, penerbangan-penerbangan di luar negeri untuk tarif LCC tidak termasuk bagasi. Cara ini bisa baik dilakukan untuk meningkatkan peningkatan kualitas pelayanan

"Kalau kita mengikutinya, itu mungkin bisa tapi yang perlu adalah sosialisasi sejak jauh hari," kata dia.

Sosialisasi harus dilakukan dengan bekerjasama secara baik dengan berbagai stakeholder. Salah satunya dengan perusahaan travel.

Asita, ia melanjutkan, sebagai kepanjangan tangan dari maskapai ke konsumen bisa melihat bagaimana pasar penumpang. Pihaknya berharap harga yang diberikan tidak terlalu tinggi atau melakukannya secara bertahap untuk menghindari gejolak pasar.

"Jadi harus gradasi, pelan-pelan," ujarnya. Alasannya, masyarakat belum siap untuk biaya bagasi yang tinggi.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA