Tuesday, 12 Rajab 1440 / 19 March 2019

Tuesday, 12 Rajab 1440 / 19 March 2019

Luhut Ingin Indonesia Ekspor Mobil ke Australia dan Afrika

Senin 14 Jan 2019 17:28 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan.

Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan.

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Luhut yakin industri mobil listrik Indonesia akan berkembang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan berharap Indonesia bisa ekspor mobil listrik ke Australia hingga Afrika di masa mendatang. Luhut menilai peluang ekspor ke Australia terbuka lebar karena di sana tak ada lagi pabrik mobil/

"Karena kita punya FTA (perjanjian perdagangan bebas) dengan Australia, di mana Australia tidak memiliki pabrik mobil lagi sekarang, jadi kita akan ekspor ke sana," kata Luhut di Jakarta, Senin (14/1).

Menurut mantan Menko Polhukam itu, industri mobil listrik nasional diyakini akan terus berkembang. Ia memperkirakan industri mobil listrik akan terbangun dalam empat hingga lima tahun ke depan.

"Tapi untuk sepeda motor, kita berharap tahun depan sudah bisa kita mulai. Atau mungkin malah tahun ini dengan baterai lokal yang kita punya," katanya.

Selain dikembangkan di dalam negeri, Luhut mengatakan, ekspor kendaraan listrik itu juga diharapkan bisa dilakukan ke negara ASEAN. Pemerintah juga ingin ekspor bisa sampai Mozambik dan Kenya.  "Satu lagi mimpi kami, karena kita sekarang sedang perundingan FTA dengan pantai timur Afrika yaitu Mozambik dan Kenya, kita harap bisa ekspor mobil listrik sampai ke sana," katanya.

Baca juga, Luhut: Saatnya Beralih ke Mobil Listrik.

Luhut mengatakan optimisme akan berkembangnya kendaraan listrik juga didukung oleh berdirinya pabrik bahan baku baterai listrik di Morowali, Sulawesi Tengah.

PT QMB New Energy Materials merupakan wujud kerja sama antara perusahaan Tiongkok, Indonesia dan Jepang yang terdiri dari GEM Co.,Ltd., Brunp Recycling Technology Co.,Ltd., Tsingshan, PT IMIP dan Hanwa.

Pabrik ini akan dikembangkan dengan lahan seluas 120 hektare.Total investasi yang ditanamkan sebesar 700 juta dolar AS dan akan menghasilkan devisa senilai 800 juta dolar AS per tahun.

Dari pabrik ini juga bakal menciptakan penyerapan tenaga kerja langsung sebanyak 2.000 orang. PT QMB New Energy Materials memiliki kapasitas konstruksi nikel sebesar 50 ribu ton dan kobalt 4.000 ton, yang akan memproduksi di antaranya 50 ribu ton produk intermedit nikel hidroksida, 150 ribu ton baterai kristal nikel sulfat, 20 ribu ton baterai kristal sulfat kobalt, dan 30 ribu ton baterai kristal sulfat mangan.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA