Thursday, 20 Sya'ban 1440 / 25 April 2019

Thursday, 20 Sya'ban 1440 / 25 April 2019

Perhapi: Indonesia Mampu Kelola Tambang Freeport

Jumat 05 Oct 2018 00:45 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Satria K Yudha

Tambang bawah tanah PT Freeport

Tambang bawah tanah PT Freeport

Foto: REPUBLIKA/Musiron
Pengelolaan tambang harus memberikan manfaat lebih besar kepada negara.

 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perhimpunan Ahli Pertambangan Indonesia (Perhapi) mengapresiasi capaian pemerintah dalam proses akuisisi saham milik Freeport McMoran dan Rio Tinto di PT Freeport Indonesia. Perhapi sangat optimistis Indonesia bisa mengelola tambang Freeport. 

Ketua Umum Perhapi Tino Ardhyanto memastikan, tenaga kerja pertambangan Indonesia sudah mampu untuk mengelola kegiatan pertambangan di Indonesia, termasuk tambang Grasberg di Papua. Sebab, kata dia, hampir seluruh lini kegiatan di PT Freeport Indonesia dikerjakan oleh orang Indonesia. 

"Tidak perlu ada keraguan akan kemampuan sumber daya manusia Indonesia untuk melaksanakan kegiatan operasional pertambangan sekelas Grasberg," ujar Tino di Jakarta, Kamis (4/10).

Namun, Tino mengatakan, salah satu hal yang menjadi tantangan adalah bagaimana agar pengelolaan tambang bisa memberikan manfaat yang lebih besar bagi negara. Dia sangat berharap, keberhasilan pemerintah mengambil alih 51 persen saham Freeport perlu ditindaklanjuti dengan kerja keras yang melibatkan seluruh pihak. 

"Inalum perlu segera mempersiapkan langkah-langkah strategis dalam masa transisi pascaakuisisi dan selanjutnya melaksanakan kegiatan secara menyeluruh," ujar Tino.

Dewan Etik Perhapi Budi Santoso  menyoroti persoalan birokrasi dalam tubuh pengelolaan Freeport ke depan. Budi menilai, kinerja BUMN selama ini kerap terhambat oleh birokrasi.

"Kalau birokrasi BUMN diterapkan di Freeport, kita akan ditertawakan negara lain," katanya.

Budi mencontohkan soal bongkar pasang direksi di tubuh BUMN. Bagi dia, hal ini tak boleh diterapkan saat nanti Indonesia mengelola Freeport.

"Intinya, jangan sampai ada pandangan, setelah Freeport diakuisisi pemerintah jadi mayoritas pemegang saham, malah produksinya menurun. Ini penting untuk diperhatikan," ujar Budi.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA