Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Beras Impor Ditambah, Mendag Ungkap Penggunaannya

Rabu 23 May 2018 17:49 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: Nur Aini

Pekerja menurunkan beras impor asal Vietnam milik Perum Bulog di Pelabuhan Indah Kiat Merak, Cilegon, Banten, Kamis (5/4). Beras impor sebanyak 19.900 ton itu merupakan pengiriman yang ketiga kali dari 54 ribu ton beras cadangan Bulog untuk mengisi stok cadangan di Gudang Bulog Subdivre Tangerang.

Pekerja menurunkan beras impor asal Vietnam milik Perum Bulog di Pelabuhan Indah Kiat Merak, Cilegon, Banten, Kamis (5/4). Beras impor sebanyak 19.900 ton itu merupakan pengiriman yang ketiga kali dari 54 ribu ton beras cadangan Bulog untuk mengisi stok cadangan di Gudang Bulog Subdivre Tangerang.

Foto: Asep Fathulrahman/Anbtara
Beras impor akan memperkuat stok cadangan beras pemerintah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah belum lama ini kembali mengeluarkan izin impor untuk beras sebanyak 500 ribu ton. Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita memastikan beras impor akan digunakan untuk menambah stok Cadangan Beras Pemerintah (CBP).

"Impor untuk CBP. Penguatan stok," ujarnya, di kantor Kementerian Perdagangan, Rabu (23/5).

Cadangan beras pemerintah dikelola oleh Perum Bulog sebagai badan usaha milik negara yang bertugas menyediakan bahan pangan pokok. Hingga saat ini, jumlah CBP yang ada di Bulog sebanyak 1.190 juta ton.

Menurut Enggartiasto, keputusan untuk menambah impor beras telah disepakati dalam rapat koordinasi terbatas yang dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution. Rapat itu dihadiri oleh semua pemangku kepentingan terkait, termasuk Kementerian Pertanian dan Perum Bulog. "Berdasarkan keputusan rakortas, saya mengeluarkan Surat Persetujuan Impor (SPI)," kata Mendag.

Ia mengatakan, setelah ada persetujuan impor, Bulog melakukan tender untuk mendatangkan beras dari negara mitra. Sepanjang 2018, pemerintah telah mengeluarkan izin impor beras sebanyak 1 juta ton yang dibagi dalam dua tahap.

Tahap pertama impor telah dilakukan pada Februari lalu. Sementara izin impor tahap kedua dikeluarkan pada pertengahan Mei. Dari total 1 juta ton, menurut Mendag, beras impor yang sudah masuk ke Tanah Air baru mencapai 670 ribu ton. Pemerintah memberi batasan waktu pada Bulog untuk mendatangkan beras dari luar paling lambat pada akhir Juli mendatang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA