Thursday, 17 Syawwal 1440 / 20 June 2019

Thursday, 17 Syawwal 1440 / 20 June 2019

Pertamina Masih Kaji Posisi Pertagas dan PGN

Senin 12 Mar 2018 14:43 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Gita Amanda

 Direktur SDM Pertamina Nicke Widyawati.

Direktur SDM Pertamina Nicke Widyawati.

Foto: Wihdan Hidayat/Republika
Saat ini Pertamina masih melakukan integrasi kedua perusahaan ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Pertamina (Persero) masih belum bisa menentukan bagaimana nanti bentuk dari Pertagas dan Perusahaan Gas Negara (PGN) saat holding minyak dan gas bumi (migas) sudah selesai dibentuk. Direktur Sumber Daya Manusia (SDM) PT Pertamina, Nicke Widyawati, mengatakan hingga saat ini Pertamina masih mengkaji bagaimana posisi kedua perusaahan gas tersebut.

Nicke menjelaskan, Pertamina belum bisa menentukan apakah nantinya PGN akan berada di bawah Pertagas, atau PGN yang akan memimpin urusan gas ditubuh holding migas. Ia hanya menjelaskan, saat ini Pertamina masih melakukan integrasi kedua perusahaan ini dari sisi operasional, niaga dan investasi.

"(Posisi PGN dan Pertagas) nanti dulu deh. Jangan dulu itu dibahas. Lagi dikaji. Karena dari sisi hukum, dari sisi organisasi, SDM, operasi itu kan banyak kan tuh. Nah, ini butuh kajian. Yang penting mah itu integrasi dulu," ujar Nicke saat ditemui di Kantor Pusat Pertamina, Senin (12/3).

Nicke menjelaskan untuk saat ini dalam segi pembentukan holding Pertamina masih menunggu Keputusan Menteri Keuangan yang menjelaskan soal pengalihan saham pemerintah yang ada di PGN ke Pertamina. Pascakeputusan tersebut keluar, barulah Pertamina bisa melakukan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS), untuk mengubah dan mengharmonisasikan konsep holding.

Nicke menjelaskan nantinya rencana Keputusan Menteri yang ia maksud akan keluar pada 16 Maret ini. Setelahnya, baru RUPS Pertamina baru bisa dilangsungkan. "Kalau itu sudah, itu sebagai dasar formal PGN masuk ke pertamina. Jadi resminya di RUPS," ujar Nicke.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA