Thursday, 20 Sya'ban 1440 / 25 April 2019

Thursday, 20 Sya'ban 1440 / 25 April 2019

SMF Targetkan Laba Bersih Rp 410 Miliar

Jumat 02 Mar 2018 14:39 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Dwi Murdaningsih

Perumahan (ilustrasi).

Perumahan (ilustrasi).

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra
SMF juga bakal memanfaatkan dana Tapera.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) menargetkan laba bersih tahun ini mencapai lebih dari Rp 410 miliar. Sebelumnya pada 2017, laba bersih perseroan sebesar Rp 397 miliar.

SMF pun telah menyusun rencana kerja 2018 dengan berfokus pada penguatan perannya sebagai fiscal tools pemerintah melalui berbagai bisnis perseroan. Di antaranya dengan peningkatan aliran dana dari pasar modal ke sektor pembiayaan perumahan serta memperluas akses terhadap sumber dana murah jangka panjang.

Direktur SMF Heliantopo menyebutkan, ada beberapa program yang disiapkan perseroan tahun ini. Di antaranya penurunan beban fiskal. "SMF akan berpartisipasi dalam kaitannya dengan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) saat ini FLPP (Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan)," kata dia, dalam Konferensi Pers di Jakarta, Jumat, (2/3).

Program selanjutnya, kata dia, meliputi transformasi digital, warehousing, sekuritas dan perluasan pemasaran atau EBA Retail, pembentukan Unit Usaha Syariah (UUS), serta perluasan sumber dana. Di 2018, SMF juga bakal memanfaatkan dana Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera).

"Setelah diketahui Undang-Undangnya (Tapera) telah ditetapkan, kami akan berpartisipasi dalam dukung pemerintah di antaranya untuk manfaatkan dana tersebut," kata Heliantopo. Ia menambahkan, itu bertujuan meningkatkan penyaluran KPR.

Direktur Utama SMF Ananta Wiyogo menambahkan, Kini perusahaan juga tengah menunggu dikeluarkannya fatwa dari Majelis Ulama Indonesia (MUI). Hal itu terkait penerbitan Efek Berangun Aset Syariah berbentuk Surat Partisipasi (EBAS-SP).

"Tanggal 9 Maret 2018, SMF bekerjasama dengan BTN (Bank Tabungan Negara) akan mengadakan seremonial pencatatan EBA-SP kelas A senilai Rp 1,82 triliun di Bursa Efek Indonesia. Itu sebagai bagian dari pelaksanaan trasaksi sekuritisasi sebesar Rp 2 triliun," kata Ananta pada kesempatan serupa, Jumat, (2/3).

Sebelumnya, pada 21 Februari SMF telah menerbitkan obligasi Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) IV tahap III Tahun 2018, senilai Rp 2 triliun. Dengan rating idAAA dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA