Kamis, 5 Zulhijjah 1439 / 16 Agustus 2018

Kamis, 5 Zulhijjah 1439 / 16 Agustus 2018

Bio Farma: Isu Antivaksin Turunkan Cakupan Vaksinasi

Rabu 07 Februari 2018 23:12 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Andri Saubani

[ilustrasi] Pekerja menunjukan vaksin yang mengandung komponen difteri sebelum didistribusikan, di Bandung, Jawa Barat, Senin (18/12).

[ilustrasi] Pekerja menunjukan vaksin yang mengandung komponen difteri sebelum didistribusikan, di Bandung, Jawa Barat, Senin (18/12).

Foto: Antara/M Agung Rajasa
Adanya informasi yang salah mengenai vaksinasi merugikan program imunisasi.

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Pemberitaan media mengenai isu antivaksin dapat menurunkan cakupan vaksinasi difteri yang dilakukan. Hal tersebut dikatakan oleh Komisaris Bio Farma, Ihsan Setiadi Latief.

Ihsan mengatakan, dengan adanya isu tersebut, jumlah kasus dan kematian dapat meningkat beberapa tahun sebelahnya. Sebab, dengan adanya informasi yang salah mengenai vaksinasi, akan merugikan program imunisasi dan anak-anak.

Melalui pemberitaan mengenai isu tersebut, lanjut Ihsan, dapat meningkatkan tuntutan transparansi oleh masyarakat. Dengan hak pasien untuk memilih tidak melakukan vaksinasi, di mana hal tersebut sebenarnya penting dilakukan dalam mencegah berbagai penyakit.

"Terselenggaranya komunikasi modern, makin rumitnya informasi secara ilmiah dan menurunnya prevalensi penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi," kata Ihsan dalam acara Media Workshop "Towards a Leading Lifescience Company" bersama Bio Farma, Rabu (7/2), Cirebon, Jawa Barat.

Untuk itu, penting adanya dukungan dari media terkait isu tersebut. Di mana, hal tersebut dapat dilakukan dengan menghindari membuat berita yang terlalu dini, dengan terburu-buru menyimpulkan tentang penyebab dari kejadian pascaimunisasi, sebelum adanya pelacakan lengkap.

"Namun informasi harus tetap disampaikan pasca masyarakat, bahwa investigasi belum lengkap dan penyebab pasti belum diketahui," tambahnya.

Vaksin sendiri, lanjutnya, sebelum digunakan telah melalui serangkaian penelitian. Selain itu, juga telah mendapat izin edar dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

"Vaksin Bio Farma juga telah mendapat prakualifikasi dari WHO (World Health Organization)", tambahnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Jembatan Rubuh di Italia, Puluhan Tewas

Rabu , 15 Agustus 2018, 23:34 WIB