Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Rasio Kredit Bermasalah Bank Mandiri Meningkat

Selasa 14 Feb 2017 20:40 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Friska Yolanda

Dirut Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo (kedua kiri), Direktur Finance and Treasury Bank Mandiri Pahala N Mansury, Wadirut Sulaiman A Arianto, Direktur Distributions Hery Gunardi (dari kiri) berbicara saat penyampaian paparan publik atas kinerja Bank Mandi

Dirut Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo (kedua kiri), Direktur Finance and Treasury Bank Mandiri Pahala N Mansury, Wadirut Sulaiman A Arianto, Direktur Distributions Hery Gunardi (dari kiri) berbicara saat penyampaian paparan publik atas kinerja Bank Mandi

Foto: Tahta Aidilla/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sepanjang 2016, Bank Mandiri menyalurkan kredit sebesar Rp 662 triliun. Angka tersebut tumbuh 11,2 persen year on year (yoy). Namun, kenaikan kredit perseroan sejalan dengan kenaikan rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL).

Direktur Utama Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, NPL gross perusahaan pelat merah ini meningkat dari 2,6 persen menjadi empat persen. NPL nett meningkat dari 0,63 persen menjadi 1,53 persen. Kenaikan NPL itu merupakan imbas dari perlambatan ekonomi di sepanjang 2015 dan 2016.

Kartika mengatakan, terdapat dua sektor kredit yang berkontribusi dalam peningkatan NPL, yaitu sektor komoditas dan kredit komersial. "Ekonomi kita pada 2015 turun (sektor) komoditas dan perlambatan konsumsi domestik. Seperti pertambangan, batu bara, minyak dan gas. Belakangan juga melebar ke sektor konsumtif," jelasnya di Plaza Mandiri, Jakarta, Selasa, (14/2).

Ia menjelaskan, kredit bermasalah karena banyak debitur dari sektor korporasi yang kinerjanya anjlok sepanjang 2015 dan 2016. Sehingga, Bank Mandiri kini masih merestrukturisasi aset terhadap beberapa sektor kredit bermasalah itu.

"Total restrukturisasi pinjaman sudah lebih dari Rp 40 triliun," tutur Kartika.

Sementara itu, laba bersih perseroan juga turun 32,1 persen menjadi Rp 13,8 triliun. Penurunan laba salah satunya disebabkan oleh pencadangan yang dilakukan Bank Mandiri menjadi Rp 24,6 triliun.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA