Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

PTPP Catat Kontrak Baru Rp 4,3 T per Januari 2017

Ahad 29 Jan 2017 23:02 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Dwi Murdaningsih

PTPP

PTPP

Foto: Istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT PP (Persero) Tbk salah satu perusahaan konstruksi sampai dengan pekan ke 3 bulan Januari 2017 telah berhasil mengantongi kontrak baru senilai Rp 4,3 triliun. Perolehan kontrak baru tersebut naik hampir 4 kali lipat atau sebesar sekitar 306 persen per tahun (year on year) dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu senilai  Rp 1,1 triliun.

Beberapa proyek yang berhasil diraih oleh perseroan antara lain, paket rekonstruksi/peningkatan struktur Jalan Karangnongko- Wangon senilai sekitar Rp 1,19 triliun, Jalan Tol Cisumdawu senilai sekitar Rp 1,5 triliun dan Bangkanai GT/GE Power Plant Stage 2 140 MW di Kalimantan Tengah senilai sekitar Rp 1,7 triliun. Pencapaian ini masih belum termasuk kontrak baru yang diraih oleh entitas-entitas anak perseroan.

Selama tahun 2016, perseroan berhasil mencatatkan perolehan kontrak baru senilai Rp 32,6 triliun. Dengan demikian, total order book sampai dengan akhir tahun 2016 mencapai Rp 71,5 triliun, termasuk carry over 2015 sebesar Rp 39 triliun.

Pencapaian kontrak baru perseroan tahun 2016 berhasil melampaui target kontrak baru yang ditetapkan perseroan, yaitu sebesar Rp 31 triliun. Di tahun 2017, perseroan menargetkan pertumbuhan kontrak baru sekitar 25 persen dari tahun lalu, yaitu sebesar Rp 40 triliun.

Direktur Utama PTPP, Tumiyana mengatakan perseroan optimistis dapat merealisasikan target kontrak baru tersebut karena gencarnya proyek-proyek infrastruktur yang tengah digalakkan oleh pemerintah.

Pencapaian kinerja 2016 yang solid, PTPP optimis kinerja 2017 tumbuh signifikan, selain pencapaian kontrak baru Januari 2017, perseroan mengumumkan kinerja unaudited untuk tahun 2016. PTPP berhasil mencatatkan laba bersih unaudited di tahun 2016 sebesar sekitar Rp1,15 triliun atau meningkat sekitar 36 persen dibandingkan laba bersih di tahun 2015 sebesar sekitar Rp845,6 miliar.

"Kenaikan laba bersih tahun 2016 ini membuktikan bahwa perseroan konsisten untuk terus berupaya meningkatkan laba bersihnya secara terus menerus sejak tahun 2012 di mana rata-rata pertumbuhan laba bersih Perseroan selalu tumbuh di atas 30 persen setiap tahunnya," ujar Tumiyana dalam keterangan tulis yang diterima Republika.co.id, di Jakarta, Ahad (29/1).

Perseroan menargetkan pendapatan (revenue) tahun 2017 sebesar sekitar Rp 25 triliun atau tumbuh sekitar 40-50 persen dibandingkan pendapatan unaudited tahun 2016 sekitar Rp17,6 triliun. Dengan target tersebut, Perseroan sangat optimis laba bersih tahun 2017 dapat tumbuh sekitar 40-50 persen dibandingkan dengan perolehan laba bersih unaudited 2016.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Konflik Lahan di Jambi

Jumat , 15 Feb 2019, 21:07 WIB