Wednesday, 19 Muharram 1441 / 18 September 2019

Wednesday, 19 Muharram 1441 / 18 September 2019

IHSG Rabu Dibuka Melemah Dipengaruhi Pergerakan Kurs

Rabu 05 Sep 2018 09:28 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolanda

Seorang karyawan melintas di dekat monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (22/6).

Seorang karyawan melintas di dekat monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (22/6).

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Minimnya sentimen positif menyebabkan indeks akan bergerak di zona mera.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada Rabu (5/9) dibuka melemah 1,36 persen ke level 5.824,73 dengan perbedaan 150 poin dibanding pembukaan hari sebelumnya. IHSG Selasa ditutup melemah pada level 5.905, turun 69 poin dari pembukaan 5.974,76. 

Pelemahan di penutupan masih dipengaruhi pergerakan kurs rupiah yang juga melemah. Pada Selasa (4/9) sore, rupiah melemah hingga Rp 14.900 per dolar AS setelah dibuka melemah 30 poin atau di posisi Rp 14.845 per dolar AS. 

Rupiah sempat mengalami penguatan hingga Rp 14.780 per dolar AS namun akhirnya tergelincir di penutupan. Analis PT Binaartha Technical Research, Nafan Aji Gusta Utama memprediksi IHSG dan rupiah akan tetap melemah hari ini.

Masih minimnya sentimen positif dari domestik serta meningkatnya sentimen negatif dari eksternal mendorong pelemahan ini. Salah satu sentimen negatif itu adalah perang dagang antara AS dengan Cina, krisis finansial Turki, Venezuela dan Argentina. 

"Sehingga indeks diprediksikan masih melemah untuk hari ini," katanya pada Republika.co.id, Rabu (5/9).

Selain itu, pelemahan juga didorong adanya potensi akan terjadinya krisis finansial di beberapa negara emerging markets. Di sisi lain, sentimen kenaikan suku bunga The Fed pada bulan ini menyebabkan para pelaku pasar lebih cenderung memilih untuk wait and see

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA