Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Pelemahan Rupiah Masih Berlanjut

Jumat 06 Jul 2018 10:15 WIB

Red: Nidia Zuraya

Petugas jasa penukaran valuta asing memeriksa lembaran mata uang rupiah dan dolar AS. ilustrasi

Petugas jasa penukaran valuta asing memeriksa lembaran mata uang rupiah dan dolar AS. ilustrasi

Foto: Antara/Puspa Perwitasari
Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS melemah ke posisi Rp 14.413.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat (6/7) pagi bergerak melemah 19 poin. Kurs rupiah melemah menjadi Rp 14.413 dibanding posisi sebelumnya Rp 14.394 per dolar AS.

Analis senior CSA Research Institute Reza Priyambada mengatakan, pergerakan rupiah yang kembali melemah membuka peluang pelemahan lanjutan. "Apalagi, jika sentimen yang ada kurang mampu menahan pelemahan dan tidak memberi dampak yang cukup positif mengangkat rupiah," ujar Reza, di Jakarta, Jumat (6/7).

Baca juga:

Ini Penjelasan Bank Indonesia Mengapa Rupiah Terus Melemah

JK: Manfaatkan Pelemahan Rupiah untuk Dorong Ekspor

Pada penutupan perdagangan sebelumnya, laju rupiah kembali melemah tipis setelah sempat menguat. Pergerakan sejumlah mata uang Asia yang melemah dinilai memberikan imbas negatif pada rupiah.

Dari dalam negeri pun terlihat belum adanya sentimen yang cukup signifikan untuk mengangkat rupiah sehingga kenaikan sebelumnya kembali diuji. Aksi menahan diri dari pelaku pasar menjelang pengenaan tarif terhadap sejumlah barang-barang impor Cina berimbas pada pergerakan sejumlah mata uang yang cenderung "flat".

Sementara itu, pergerakan mata uang yuan Cina (CNY) masih bertahan positif meski hanya naik tipis seiring masih adanya imbas dari langkah People's Bank of China yang melakukan upaya untuk menahan pelemahan mata uang tersebut dengan mempertahankan yuan pada tingkat yang stabil dan masuk akal serta arus modal yang masih terkendali.

"Diperkirakan rupiah akan bergerak di kisaran 14.405-14.369," ujar Reza.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA