Thursday, 15 Zulqaidah 1440 / 18 July 2019

Thursday, 15 Zulqaidah 1440 / 18 July 2019

Pasokan tak Goyang, Inflasi Ramadhan di Sumbar Rendah

Rabu 06 Jun 2018 18:45 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Friska Yolanda

Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) melakukan sidak ke Pasar Raya Padang. Tim menemukan bahwa sebagian besar komoditas di Sumbar masih berada di zona hijau. Bank Indonesia pun optimistis laju inflasi selama Puasa bertengger di level rendah, yakni rentang 0,3-0,4 persen.

Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) melakukan sidak ke Pasar Raya Padang. Tim menemukan bahwa sebagian besar komoditas di Sumbar masih berada di zona hijau. Bank Indonesia pun optimistis laju inflasi selama Puasa bertengger di level rendah, yakni rentang 0,3-0,4 persen.

Foto: Republika/Sapto Andiko Condro
BI ingatkan inflasi Juni yang mencakup arus mudik dan balik.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Sumatra Barat menilai realisasi tingkat inflasi Mei 2018 sebesar 0,36 persen (mtm) masih berada dalam rentang ekspektasi. Meski angka ini lebih tinggi dibanding laju inflasi Sumbar pada April sebesar 0,02 persen (mtm), tingkat inflasi Sumbar di dua pekan pertama Puasa masih terbilang stabil di angka rendah.

BI Sumbar juga mencatat, besaran inflasi pada Ramadhan 2018 juga masih di bawah rata-rata inflasi Ramadhan periode tiga tahun sebelumnya (2014-2016), yakni sebesar 0,76 persen. Kepala BI Sumbar, Endy Dwi Tjahjono, menjelaskan merangkaknya angka inflasi bulanan disebabkan kenaikan harga sejumlah komoditas. Beberapa komoditas yang mengalami kenaikan harga, seperti cabai merah, bawang merah, dan daging ayam ras. Harga naik terutama disebabkan pasokan yang terbatas.

"Produksi bawang merah di Alahan Panjang Kabupaten Solok menurun karena masih dalam masa tanam, sehingga menyebabkan stok komoditas tersebut terganggu. Sedangkan, kenaikan harga daging ayam ras disebabkan oleh berkurangnya pasokan DOC (day old chicken) di pasar," katanya, Rabu (6/6).

Endy mengingatkan pemerintah risiko inflasi Juni 2018 yang mencakup periode arus mudik dan balik Lebaran akan didorong meroketnya tiket pesawat keberangkatan dari Kota Padang. Selain itu, permintaan terhadap komoditas pendidikan, khususnya pendaftaran dan keperluan sekolah diperkirakan meningkat seiring dengan masuknya periode tahun ajaran baru.

"Risiko inflasi juga datang dari meningkatnya permintaan masyarakat terhadap komoditas bahan pangan strategis menjelang Idul Fitri," ujar Endy. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA