Thursday, 7 Syawwal 1439 / 21 June 2018

Thursday, 7 Syawwal 1439 / 21 June 2018

Gubernur BI: Margin Bunga Bank Nasional Terlalu Tinggi

Selasa 22 May 2018 17:45 WIB

Red: Nur Aini

BI Naikkan Suku Bunga Acuan. Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo menggelar konferensi pers usai Rapat Dewan Gubernur di Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (17/5).

BI Naikkan Suku Bunga Acuan. Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo menggelar konferensi pers usai Rapat Dewan Gubernur di Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (17/5).

Foto: Republika/ Wihdan
Margin bunga bersih perbankan domestik mencapai 5 persen, dari seharusnya 2,5 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo menyindir margin bunga bersih (Net Interest Margin/NIM) industri perbankan domestik yang terlalu tinggi di kisaran lima persen. Hal itu dinilai menyebabkan kegiatan ekonomi yang kurang efisien.

Agus menyebutkan NIM yang terlalu tinggi itu pula yang membuat perbankan domestik "malas-malasan" untuk ekspansi ke luar negeri karena keuntungan bunga yang diraih di dalam negeri jauh lebih besar. "NIM perbankan itu yang saat ini di lima persen, seharusnya di 2,5 persen," kata Agus yang akan purna-tugas pada 23 Mei 2018, di depan Komisi XI DPR, Selasa, Jakarta (22/5).

"NIM di Indonesia terlalu tinggi di dunia. NIM yang tinggi itu pula yang membuat bank kita tidak tertarik ke luar negeri, karena bisnis di Indonesia terlalu indah," ucap Agus.

Agus mengatakan karena wewenang pengawasan dan pengaturan perbankan di tubuh BI sudah disapih ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK), saat ini, Bank Sentral mengatur atau mengakomodasi fungsi perbankan melalui kebijakan makroprudensial.

"BI bisa melalui ranah makroprudensial," ujar dia.

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Heru Kristiyana pada Jumat (18/5) memproyeksikan hingga akhir tahun, NIM industri perbankan Indonesia masih di kisaran lima persen.

NIM merupakan selisih antara bunga pendapatan yang dihasilkan oleh bank atau lembaga keuangan dengan nilai bunga yang dibayarkan bank kepada pemberi simpanan, seperti deposito dan instrumen pendanaan lain. NIM juga menjadi cerminan tingkat profitabilitas bank.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Spanyol Taklukkan Iran 1-0

Kamis , 21 June 2018, 03:21 WIB