Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Saturday, 7 Rabiul Awwal 1442 / 24 October 2020

Luhut: Pertemuan IMF, Indonesia Semakin Dikenal

Kamis 01 Mar 2018 22:20 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan (kedua kanan) bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani (kiri), Gubernur Bank Indonesia Agus DW Martowardojo (kanan) didampingi Direktur Utama Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) Abdulbar M. Mansoer (kedua kiri) dan Direktur Pengembangan ITDC Edwin Darmasetiawan (tengah) meninjau kawasan KEK Mandalika yang dikelola ITDC di Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Kamis (1/3).

Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan (kedua kanan) bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani (kiri), Gubernur Bank Indonesia Agus DW Martowardojo (kanan) didampingi Direktur Utama Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) Abdulbar M. Mansoer (kedua kiri) dan Direktur Pengembangan ITDC Edwin Darmasetiawan (tengah) meninjau kawasan KEK Mandalika yang dikelola ITDC di Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Kamis (1/3).

Foto: Ahmad Subaidi/Antara
IMF melihat pasar Indonesia memiliki masa depan yang baik.

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK TENGAH  -- Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pertemuan Annual Meeting IMF-World Bank yang akan diselenggarakan di Bali pada Oktober 2018 membuat nama Indonesia semakin dikenal di dunia internasional.

"Banyak hal yang kita dapat dari pertemuan ini. Salah satunya Indonesia semakin dikenal," ujar Luhut Binsar Pandjaitan saat meninjau KEK Mandalika, Lombok Tengah bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Gubernur Bank Indonesia Agus D W Martowardojo, Kamis.

Luhut menyebutkan pelaksanaan Annual Meeting IMF-World Bank akan dihadiri 18 ribu hingga 20 ribu delegasi dan peserta yang datang ke Bali. Termasuk, nantinya mereka akan mengunjungi Pulau Lombok. "Jadi semua kita pastikan semua siap, termasuk NTB," katanya menjelaskan.

Ia mengungkapkan, saat Presiden Joko Widodo menerima kunjungan Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional, IMF, Christine Lagarde, mengaku gembira dengan pertumbuhan ekonomi yang telah dicapai Indonesia.

"Mereka juga mengakui bagaimana Ibu Menkeu Sri Mulyani dan Gubernur BI Agus D W Martowardojo bisa mengatur moneter dan fiskal, itu dibuat berimbang. Sehingga kita punya masalah inflasi rendah. Pertumbuhan ekonomi kita bagus walaupun di sana sini masih banyak kita perbaiki, seperti pendidikan kita perbaiki," kata Luhut Binsar Panjaitan.

Selain itu, IMF melihat pasar Indonesia memiliki masa depan yang lebih baik. Sehingga NTB memiliki masalah inflasi rendah, pertumbuhan ekonomi juga bagus. Walaupun di sana sini masih banyak kita perbaiki, pendidikan kita perbaiki.

Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan progres pembangunan KEK Mandalika di Kuta, Kabupaten Lombok Tengah, NTB. "Saya kira dibanding setahun yang lalu, progresnya sudah luar biasa sekarang," ujarnya.
\

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA