Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

Bank Sentral Singapura Lanjutkan Pengetatan Moneter

Kamis 22 February 2018 11:47 WIB

Red: Budi Raharjo

Kapal ferry rute Singapura-Batam melintasi kawasan Sentosa, Singapura. (ilustrasi)

Kapal ferry rute Singapura-Batam melintasi kawasan Sentosa, Singapura. (ilustrasi)

Foto: Antara
Menkeu Singapura mengatakan posisi anggaran 2018 akan tetap ekspansioner.

REPUBLIKA.CO.ID,SINGAPURA -- Pemerintah Singapura kemungkinan telah memberi lampu hijau kepada bank sentral untuk terus melakukan pengetatan kebijakan moneter tahun ini.

Para ekonom lebih percaya diri dalam seruan mereka bahwa Otoritas Moneter Singapura (MAS) akan keluar dari sikap netralnya segera setelah keputusan dijadwalkan berikutnya di bulan April.

Mereka terdorong setelah Menteri Keuangan Heng Swee Keat mengatakan pada Senin bahwa posisi anggaran untuk 2018 akan tetap ekspansioner'. Dikarenakan, Singapura mengalami defisit kecil di tengah pembelanjaan yang lebih besar dan kenaikan pajak yang tertunda, dilansir di Bloomberg, Kamis (22/2).

"Dorongan terhadap ekonomi akan cukup positif di atas pertumbuhan yang cerah dan prospek pasar kerja yang cerah," kata Mohamed Faiz Nagutha, seorang ekonom di Bank of America Merrill Lynch.

"Ini membuat kita lebih percaya diri bahwa MAS akan keluar dari kebijakan netralnya di bulan April. Kami masih berpikir akan sangat bertahap." tambahnya.

Bank sentral berpegang pada sikap netral pada keputusan Oktober sebelumnya, sambil memberi ruang tersendiri untuk memperketat kebijakan jika diperlukan. MAS, yang menggunakan nilai tukar sebagai alat utamanya, turun tiga kali antara Januari 2015 dan April 2016.

Defisit anggaran yang diproyeksikan untuk tahun depan juga membawa Ekonom Credit Suisse Group AG menegaskan perkiraan mereka untuk periode tersebut.

Sementara kenaikan pajak langsung terbatas pada anggaran, mengurangi inflasi, ekonomi telah meningkat dan konsumsi didukung dengan baik, kata Michael Wan, ekonom bank tersebut.

"Mengingat ekonomi diperkirakan akan berjalan cukup baik tahun ini, kita masih berpikir MAS akan memperketat kebijakan nilai tukar,mungkin di bulan Oktober," katanya.

Tekanan inflasi terus berlanjut, dengan sebuah laporan pada hari Jumat menunjukkan harga konsumen naik 0,4 persen pada Januari dari tahun lalu, laju yang sama seperti pada bulan Desember, menurut survei ekonom Bloomberg.

MAS memperkirakan ukuran inflasi intinya, yang mencapai 1,3 persen pada Desember, dengan rata-rata 1 persen menjadi 2 persen tahun ini. Anggaran keseluruhan adalah gabungan eklektik.

Pajak baru, yang beberapa tertunda, merupakan pengingat bahwa Singapura perlu menemukan lebih banyak pendapatan untuk peningkatan pengeluaran untuk perawatan kesehatan, infrastruktur dan keamanan di dekade mendatang.

Tapi pemotongan pajak yang disempurnakan, serta pembayaran bonus satu kali dan dorongan untuk pengeluaran kementerian tahun ini, cukup untuk menyedot ekonomi yang sudah terlihat cukup solid setelah tahun 2017 yang kuat.

"Posisi anggaran Singapura yang kuat dan ekonomi yang sehat telah memungkinkan pemerintah untuk fokus pada inisiatif jangka menengah hingga jangka panjang," Christian de Guzman, yang memimpin analis berdaulat di Moody's Singapore Pte Ltd., mengatakan dalam sebuah catatan penelitian.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA